Sekadar renungan


Bila Allah cepat makbulkan Doamu, Maka DIA Menyayangimu,

Bila DIA Lambat Makbulkan doamu, Maka DIA Ingin Mengujimu,

Bila DIA Tidak Makbulkan Doamu, Maka Dia Merancang Sesuatu Yang lebih Baik Untukmu.

Oleh itu, Sentiasalah Bersangka Baik Pada ALLAH Dalam Apa Jua Keadaan Pun... Kerana Kasih sayang ALLAH Itu Mendahului KemurkaanNya.

********************************************************

Saat itu, hadir syaitan yang terkuat, sementara si hamba dalam kondisi paling lemah. Siapakah yang selamat?


Ya Allah, jadikanlah amal terbaik kami sebagai penutup amal kami. Jadikanlah umur terbaik kami sebagai akhirnya. Dan jadikanlah hari terbaik kami sebagai hari kami menjumpai-Mu
.


Sabda Nabi s.a.w ;"...dan sesungguhnya waktu yang paling syaitan dengan manusia adalah disaat kematian (nazak) ","(Riwayat Abu Na'im)" didalam sepotong ayat Mursyal , Nabi s.a.w bersabda dengan membawa maksud ," Saat paling hampir musuh Allah (syaitan) itu dengan manusia ialah dikala terbit rohnya".

There was an error in this gadget

ZIKIR HARIAN

HARI AHAD: Ya Hayyu Ya Qayyum ( 1000 X )
HARI ISNIN: La haula wala quwwata illa billa hil 'aliyyil 'a ziim ( 1000 X )
HARI SELASA: Allahumma salli 'ala 'abdika warasulika wanabiyyikal amiina wa'ala alihi wasahbihi wasallim ( 1000 X )
HARI RABU: Astagh firullahal 'a ziim ( 1000 X )
HARI KHAMIS: Subhanallahii 'a ziim , Subhanallahi wabihamdihi ( 1000 X )
HARI JUMAAT: Ya Allah ( 1000 X )
HARI SABTU: La ilaha illallah ( 1000 X )

Sedikit Ilmu untuk dikongsi bersama...



Imam Ja’far Ash-shadiq (sa) berkata: “Barangsiapa yang membaca surat Ar-Rahman, dan ketika membaca kalimat ‘Fabiayyi âlâi Rabbikumâ tukadzdzibân’, ia mengucapkan: Lâ bisyay-in min âlâika Rabbî akdzibu (tidak ada satu pun nikmat-Mu, duhai Tuhanku, yang aku dustakan), jika saat membacanya itu pada malam hari kemudian ia mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid; jika membacanya di siang hari kemudian mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid.” (Tsawabul A’mal, hlm 117).

Bacaan Surah

There was an error in this gadget

.

Followers

Blog ini mengandungi Maklumat dan Koleksi ibadah untuk diri saya . Sekiranya ia baik , kita kongsi bersama , sekiranya ianya tidak baik , elakkanlah. Saya hanya insan biasa yang mencari ilmu selagi hayat dikandung badan...

.

Tuesday, August 27, 2013

Hutang Budi atau Kenang Budi ?

Aku terpanggil untuk menyambung coretan seorang kawan ber’silat’ku akan buah fikirannya terhadap istilah “hutang budi“. Sebenarnya, aku juga sudah lama merasakan ada yang tidak kena dengan istilah itu. Tapi tak tahu bagaimana nak ungkapkannya dengan kata-kata. Aku rasa tulisan Mak Kucing ini tak boleh disia-sia.
.. budi bukan untuk dipulangkan atau dikembalikan. Itu bukan kewajiban. Kalau kamu pernah menolong saya dalam satu-satu perkara, tidak ada autoriti yang boleh menyuruh saya menolong kamu suatu hari nanti apabila kamu memerlukan, hanya kerana itu..
Ganjaran untuk orang yang berbudi, tidak kiralah kepada siapa budinya diberi, adalah anugerah dan rahmat Tuhan. Manusia – terutamanya Muslim – perlu belajar membentuk pandangan dunia (worldview) bahawa daripada tangan siapapun sesuatu sampai, ia digerakkan oleh Allah S.W.T., supaya tidak timbul masalah pergantungan melampau dengan manusia sampai lupa apa yang Allah suruh buat.
Oh, itu cuma cuplikan. Kalian mesti membaca teks penuh supaya kefahaman itu tidak tenggelam timbul. Klik di sini untuk berpaut ke teratak Mak Kucing.
**************
Bercakap soal budi, sudah puas aku menggodeh Kamus Istimewa Peribahasa Melayu, untuk mengesan, apa mungkin ada bait-bait pujangga yang memperkatakan tentang budi yang “wajib dibayar”?

Sumber dari Dawama

Senarai di bawah, adalah antara yang boleh aku kongsikan pada semua. Aku tidak menjamin ejaan dan perkataannya sangat tepat dan serupa seperti yang disebut oleh penglipur lara zaman melayu Melaka. Sekurang-kurangnya, Dewan Bahasa Pustaka (DBP) sudah bekerja keras untuk mendapatkan susun letak yang terbaik dan lebih dekat ke akar umbinya.

1. Ada ubi ada talas, ada budi ada balas.
Maksudnya, jika kita berbuat baik pasti dibalas baik, berbuat jahat pasti dibalas jahat. Setiap aksi memang ada reaksinya. (Talas itu adalah nama lain untuk keladi) Tapi, kebiasaan yang kita dengar sekarang ini, “Ada ubi ada batas, ada hari boleh balas”, rupanya agak lari jauh dari yang sepatutnya, iaitu “Ada hujan ada panas, ada hari boleh balas.”


2. Yang merah saga, yang kurik kundi; yang indah bahasa, yang baik budi.
Maksudnya, biarlah wajah kacak atau cantik, tapi kalau buruk budi bahasanya, maka pasti dipandang hina jua oleh masyarakat. Kesilapan biasa di zaman sekarang, menggunakan perkataan ‘kendi’. (kendi=bekas air bertangkai, kundi = biji saga, kurik= bintik-bintik ). Kak Nisah (penulis Annys Sophillea) ada mengulas tentang pantun budi ini.


3. Putih tulang dikandung tanah, budi yang baik dikenang juga. (atau, Hancur badan dikandung tanah, budi baik terkenang juga. Keduanya boleh digunapakai)
Maksudnya, budi bahasa yang baik akan tetap diingat orang, walaupun kita telah lama meninggal dunia.

4. Senduk berdegar-degar, nasi habis budi dapat.
Kalau melakukan perkara jahat, pasti mendapat malu juga akhirnya.

5. Seorang budi-budian, seorang tabung seruas.
Berlainan sifat antara dua orang.

6. Sebab budi boleh kedapatan.
Tingkah laku boleh menjadikan seseorang itu binasa.

8. Nasi habis budi bersua.
Ada dua maksud yang berbeza. Maksud yang pertama, ketampakkan (kantoi ) sifat buruk seseorang sahabat itu. Maksud kedua, bila di dalam kesusahan baru nak teringat pada sahabat.

9. Mati ikan kerana umpan, mati sahaya kerana budi.
Ditimpa akibat buruk disebabkan termakan pujuk rayu atau sesuatu yang menyenangkan. (sahaya bermaksud hamba).

10. Main akal (= budi).
Merancang tipu muslihat.

11. Muka berpandangan, budi kedapatan, kasih bagai selama juga.
Tiada menghiraukan perbuatan jahat, sikapnya masih juga seperti dulu.

12. Laut budi tepian akal (/ilmu).
Orang ilmuwan, cerdik atau cendekiawan.

13. Lubuk akal lautan (/tepian) ilmu (/budi).
Luas ilmu pengetahuan.

14. Kurang budi teraba-raba, tidak ilmu suluh padam.
Seseorang itu akan mendapat susah jika kurang menyiasat di dalam sesuatu perkara.

15. Hilang bini boleh dicari, hilang budi badan celaka.
Pemikiran jahat bisa mencelakakan diri sendiri.

16. Elok basa ‘kan bekal hidup, elok budi bekal mati.
Orang yang baik budi pekerti, jadi kesayangan masyarakat ketika hidup, dan jadi kenang-kenangan setelah mati. (‘basa’ bermaksud tegur sapa)
***********

Dalam begitu banyak pepatah Melayu yang memperkatakan tentang budi, baru satu yang aku jumpa peribahasa yang menganggap budi seperti hutang. Malah sehingga menganggap ianya tak dapat di’bayar’ hingga ke kubur sekalipun. Inilah dia, seperti yang mungkin ada di kepala kalian juga (hehe..)

17. Utang (/hutang) emas dapat dibayar, utang (/hutang) budi dibawa mati.
Maksudnya, budi baik orang haruslah diingat selama-lamanya, kerana budi bahasa tak dapat dibayar dengan wang. Perkataan ‘dapat’ itu diganti dengan ‘boleh’ jika di dalam pantun Pisang Emas Dibawa Belayar.. (Sambung sendiri ya. Hehe.)


Lihat! Pengertian peribahasa 17 itu pun menunjuk jelas budi itu sepatutnya harus di’ingat’, sebab kalau nak dianggap hutang memang takkan dapat dilangsai. Jadi, aku sangat menyokong prinsip Mak Kucing di blognya itu.

Tapi, aku tidak akan membiarkan kalian pulang dengan jiwa yang kosong. Jadi, aku meninggalkan ungkapan dari Chedet ini sebagai renungan *(sumber):
7. Masyarakat yang tidak miliki budaya terhutang budi tidak akan maju dan berjaya. Tanpa budaya ini anggota masyarakat akan mempunyai sifat yang utamakan kepentingan diri sendiri semata-mata, sifat tamak. Hubungan di antara anggota masyarakat seperti ini tidak mungkin baik.
www.sangpelangi.com

0 comments:

Post a Comment