Sekadar renungan


Bila Allah cepat makbulkan Doamu, Maka DIA Menyayangimu,

Bila DIA Lambat Makbulkan doamu, Maka DIA Ingin Mengujimu,

Bila DIA Tidak Makbulkan Doamu, Maka Dia Merancang Sesuatu Yang lebih Baik Untukmu.

Oleh itu, Sentiasalah Bersangka Baik Pada ALLAH Dalam Apa Jua Keadaan Pun... Kerana Kasih sayang ALLAH Itu Mendahului KemurkaanNya.

********************************************************

Saat itu, hadir syaitan yang terkuat, sementara si hamba dalam kondisi paling lemah. Siapakah yang selamat?


Ya Allah, jadikanlah amal terbaik kami sebagai penutup amal kami. Jadikanlah umur terbaik kami sebagai akhirnya. Dan jadikanlah hari terbaik kami sebagai hari kami menjumpai-Mu
.


Sabda Nabi s.a.w ;"...dan sesungguhnya waktu yang paling syaitan dengan manusia adalah disaat kematian (nazak) ","(Riwayat Abu Na'im)" didalam sepotong ayat Mursyal , Nabi s.a.w bersabda dengan membawa maksud ," Saat paling hampir musuh Allah (syaitan) itu dengan manusia ialah dikala terbit rohnya".

There was an error in this gadget

ZIKIR HARIAN

HARI AHAD: Ya Hayyu Ya Qayyum ( 1000 X )
HARI ISNIN: La haula wala quwwata illa billa hil 'aliyyil 'a ziim ( 1000 X )
HARI SELASA: Allahumma salli 'ala 'abdika warasulika wanabiyyikal amiina wa'ala alihi wasahbihi wasallim ( 1000 X )
HARI RABU: Astagh firullahal 'a ziim ( 1000 X )
HARI KHAMIS: Subhanallahii 'a ziim , Subhanallahi wabihamdihi ( 1000 X )
HARI JUMAAT: Ya Allah ( 1000 X )
HARI SABTU: La ilaha illallah ( 1000 X )

Sedikit Ilmu untuk dikongsi bersama...



Imam Ja’far Ash-shadiq (sa) berkata: “Barangsiapa yang membaca surat Ar-Rahman, dan ketika membaca kalimat ‘Fabiayyi âlâi Rabbikumâ tukadzdzibân’, ia mengucapkan: Lâ bisyay-in min âlâika Rabbî akdzibu (tidak ada satu pun nikmat-Mu, duhai Tuhanku, yang aku dustakan), jika saat membacanya itu pada malam hari kemudian ia mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid; jika membacanya di siang hari kemudian mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid.” (Tsawabul A’mal, hlm 117).

Bacaan Surah

There was an error in this gadget

.

Followers

Blog ini mengandungi Maklumat dan Koleksi ibadah untuk diri saya . Sekiranya ia baik , kita kongsi bersama , sekiranya ianya tidak baik , elakkanlah. Saya hanya insan biasa yang mencari ilmu selagi hayat dikandung badan...

.

Wednesday, June 26, 2013

Apabila Hasad Mengambil Tempat , Kebaikan Akan Terpinggir !



Hikayat kisah-kisah melayu lama banyak memuatkan tabiat melayu yang amat cenderung untuk hasad dengki antara satu sama lain. Saya tidak pasti sejauh manakah kebenaran kisah-kisah tersebut. Namun yang pasti samada kisah itu benar atau bohong, atau separuh bohong, unsur hasad dengki mempengaruhi masyarakat melayu sehingga kisah-kisah yang berunsur sedemikian terbentuk dan diwarisi.

Mungkin ianya kisah yang ada asalnya, atau igauan perekanya yang selalu terbayang unsur-unsur hasad dengki yang sering mengambil peranan dalam masyarakatnya. Lihat sahaja Hikayat Hang Tuah, Hang Nadim dan berbagai kisah-kisah yang lain. Kisah-kisah itu menggambarkan betapa hasad dengki telah mengambil tempat utama dalam kemuncak kisah dan pemikiran ingin mengambil manfaat dari kebolehan individu lain dipinggirkan. Mungkin ada masyarakat lain juga yang demikian, kerana hasad dengki adalah ‘penyakit antarabangsa’.

Dari segi realitinya –walaupun tidak semua- orang kita selalu hasad apabila melihat sesama kita maju ke hadapan. Padahal itu bukan sifat yang baik bagi satu bangsa yang sedang bersaing membangunkan kaum mereka. Dahulu jika ada orang melayu yang berkebun di kampung akan ada yang menyindir: “nanti habislah sayur cina tidak laku”. Jika ada yang cuba berniaga akan ada yang memerli: “nanti tutuplah kedai cina, aku nak tengok berapa hari boleh bertahan”.


Pada zaman ini pula, jika mereka melihat ‘orang lain kaya raya, mereka tidak pernah atau jarang mempertikaikan “daripada taukeh itu dapat duit, atau boleh kaya?”. Namun jika ada sebangsa dengan mereka yang kaya, terus sahaja ada pemikiran negatif bermain di kepala sebahagian kita. Sangkaan jahat dek hasad pun akan muncul, lalu mereka akan berkata: barangkali ada ‘orang atas’ yang tolong dia, atau barangkali rasuah, atau kroni atau barangkali itu dan ini.


Nilai-nilai negatif itulah yang menguasai pemikiran ramai tanpa terlebih dahulu dimulakan dengan sangkaan baik dan mendoakan agar sesama kita mendapat rezeki yang halal. Perangai ini sebenarnya bermula dari sikap bangsa melayu itu yang ramai tidak ada keyakinan kepada diri sendiri untuk bermampuan seperti ‘orang lain’, juga berhasad dengki jika melihat di kalangan bangsanya ada yang lebih kehadapan.


Barangkali ramai yang ‘begitu melayu’ akan sensitif dengan apa yang saya sebut ini. Namun tokoh melayu yang agung Zaaba telah pun menyebut hal yang sama sejak lama dahulu. Dalam bukunya ‘Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri’ yang diharamkan oleh golongan agama konservetif pada zamannya, Zaaba menyebut : “Demikian pula jika hendak berniaga, orang kita tiada bermodal dan tiada upaya mencari modal walau modal kecil-kecil pun dengan ikhtiar sendiri; dan sentiasa mereka mengaku tiada upaya itu!


Sebaliknya jika ada modal pula, mereka tiada upaya menjalankan perniagaan itu dengan jalan-jalan yang betul dan cara yang teratur, serta dengan amanah dan jimat cermat, sehingga mencapai kejayaan dan dipercaya orang. Padahal bangsa-bangsa lain yang datang sebagai ’singkek’ mula-mulanya ke negeri ini dengan tiada mempunyai sebarang harta dan wang belanja –hanya ada tulang empat kerat dan akal ikhtiar serta kepercayaan akan kebolehan dirinya- dapat mereka berikhtiar mencari wang.


Bahkan dilihat mereka negeri ini sememangnya negeri yang kaya raya, dan semua perkara boleh jadi wang, sehingga sampah di tepi jalan itupun boleh jadi wang belaka; sebab itulah mereka berkumpul ramai ke sini. Kemudian setelah dapat wang maka dengan berjimat-cermat dan berdikit-dikit dikumpulkan mereka lalu mereka membuka kedai kecil-kecil –barangkali di kampung-kampung, di kebun-kebun getah atau di hulu-hulu.


Tetapi kerap kali yang kecil itu akhirnya menjadi besar dan maju lalu mereka berpindah berkedai di bandar-bandar pula. Kesudahannya sehingga penuh segala bandar negeri-negeri Melayu ini oleh kedai dan tempat perniagaan mereka sahaja; dan segala pasar pun kecil besar pada kebanyakan tempat, mereka jugalah yang memegang dan memenuhinya!


Sekalian itu ialah terutamanya oleh sebab mereka kuat berpegang kepada kebolehan sendiri. Begitulah sedikit daripada contoh yang menunjukkan kelemahan dan kekurangan kita daripada mereka itu dengan sebab mereka ada perangai percaya kepada kebolehan diri sendiri dan kuat bergantung kepada ikhtiar diri sendiri, dan kita tidak.


Ya, berkecualian daripada keadaan yang telah diceritakan itu tentulah ada dan boleh terdapat di sana sini. Tetapi berapa orang? Barangkali tidak ada satu dalam seribu atau sepuluh ribu. Yang terlebih banyaknya ialah seperti yang diceritakan itu juga…maka selagi tidak kita ubah sakalian ini, diganti dengan perasaan dan pemandangan hidup yang lebih baik, tidaklah akan diubah Tuhan hal kita, melainkan akan terbenam juga di dalam kubang kita yang ada ini selagi kita kekalkan sifat-sifat kelemahan yang ada pada diri kita sekarang”. (Zaaba, Perangai Bergantung Kepada Diri Sendiri, DBP, 17-18).


Barangkali sebahagian orang melayu sudah pun mengalami proses minda dan persepsi. Namun di kebanyakan kampung, apa yang disebut Zaaba masih kelihatan segar. Salah satu sebab yang menghilangkan keyakinan masyarakat melayu adalah banyak tersebar bicara dan ucapan manusia yang hasad sesama sendiri yang selalu meluahkan perkataan buruk apabila melihat orang lain lebih baik atau memiliki keistimewaan. Ramai yang suka mempertikai kelebihan orang lain untuk dijatuhkan daripada membincang kesusahan sesama sendiri orang untuk dibantu.


Maka apabila ada seseorang yang memiliki kelebihan atau kebaikan segala pergerakannya akan diperhatikan. Bukan untuk dicontohi, tapi untuk dikeji. Pantang ada salah dan silap dia akan dihentam. Namun jika ada seseorang yang melarat dalam kesusahan, tidaklah pula mereka sibuk berbincang bagaimana hendak membantu. Itulah hasad yang mencukur pegangan agama seseorang.


Maka hasad adalah musuh utama sesuatu masyarakat. Lebih buruk dari segala jenis penyakit. Hasad ini berasal dari bahasa ‘arab, kita sebut dalam bahasa kita sebagai dengki atau kita gabungkan arab dan melayu menjadi hasad dengki. Hasad secara mudahnya bermaksud perasaan inginkan agar nikmat atau kelebihan atau kebolehan atau keistimewaan yang ada pada insan lain terhapus.


Maka seseorang yang hasad selalu gelisah atau tidak puas hati melihat apa yang dimiliki oleh pihak yang dihasadnya. Jika perasaan itu dilayan, maka maka si pendengki ini akan menyusun strategi agar hasrat buruk itu tercapai. Maka lahirlah angkara-angkara buruk terhadap individu yang dihasadnya, tanpa dosa dan kesalahan melainkan kerana memiliki kelebihan.


Masyarakat yang dipenuhi dengan hasad akan dipenuhi berita utamanya; jatuh menjatuh, umpat mengumpat, fitnah memfitnah, tuduh-menuduh, maki-memaki, kata mengata dan segala macam perkara yang mendengarnya sudah memenatkan jiwa apatahlah lagi mengalaminya. Lihat dalam dunia politik melayu, tidak habis-habis dari perkara yang seperti itu. Padahal mereka semua mengaku muslim dan orang Islam itu bersaudara.


Dalam dunia golongan agama juga bukan sedikit perkara yang seperti itu. Bahkan dalam dunia akademik universiti juga kadang-kala hasad berjaya mendapat tempat sehingga merobohkan nilaian ilmiah. Dalam dunia pekerjaan dan perniagaan juga demikian. Sebab itu Nabi s.a.w bersabda: “Akan menjalar kepada kamu penyakit umat-umat yang terdahulu; hasad dan benci membenci. Itu sebenarnya pencukur. Aku tidak menyatakan pencukur rambut, tetapi ia mencukur agama” (Riwayat Al-Bazzar dengan sanad yang sahih, juga diriwayatkan oleh al-Tirmizi).


Dalam dunia politik, ada kelompok manusia yang sanggup mewakafkan diri untuk berfikir bagaimana untuk menjatuhkan orang lain. Habis satu pilihanraya kepada pilihanraya yang akan datang. Habis satu pemilihan kepada satu pemilihan. Kerjanya tidak habis-habis. Tanpa batasan dosa dan pahala.


Demikian dalam perniagaan, kekeluargaan, pendidikan dan berbagai lagi. Si pendengki kadang kala tidak pernah kenal letih dalam usaha menghilangkan kebahagiaan orang yang didengkinya. Seakan mereka membantahkan kurniaan atau nikmat Allah kepada hamba-hamba yang dikehendakiNya. Allah mengingatkan kita dengan firmannya: (maksudnya) apakah patut mereka itu dengki kepada manusia disebabkan kelebihan yang Allah berikan kepada mereka? (Surah Ali ‘Imran: 54)


Bagi si pendengki atau kaki hasad ini, berita gembira untuknya bukan ajaran al-Quran atau sunnah, tapi kisah keburukan lawannya. Jika ada isu buruk orang dihasadnya, ceria dan tersenyum wajahnya. Jika ada kebaikan orang yang dihasadnya pula maka bermasam mukalah dia. Amat berbeza watak seperti ini dari ajaran Allah dan RasulNya yang menyuruh kita bergembira dengan berita baik dan berdukacita dengan berita jahat yang menimpa saudara muslim.







Mereka ini bagaikan lalat bangkai; yang busuk dicari, jika jatuh ke dalam minyak wangi ia mati. Padahal Allah memerintahkan kita semua; tanpa mengira orang politik atau selainnya: (maksudnya) “Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip mencari-cari kesalahan orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat antara satu sama lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani. (Surah al-Hujurat: 12).


Penafsir terkenal, Sayyid Qutb menyentuh ayat ini dengan begitu mendekati kehidupan muslimin di zaman kini, beliau menyebut: “Namun perkara ini kesannya lebih jauh dari itu. Ia adalah prinsip Islam yang utama dalam sistem kemasyarakatannya, juga dalam urusan perundangan dan perlaksanaannya. Sesungguhnya bagi manusia itu kebebasan, kehormatan, kemuliaan yang tidak boleh dicerobohi dalam apa bentuk sekalipun. Tidak boleh disentuh dalam apa keadaan sekalipun.


Dalam masyarakat Islami yang tinggi dan mulia, manusia hidup dalam keadaan aman pada diri mereka, aman pada rumah mereka, aman pada rahsia mereka dan aman pada keaiban mereka. Tiada sebarang justifikasi –atas apa alasan sekali pun- untuk mencerobohi kehormatan diri, rumah, rahsia dan keaiban. Sekalipun atas pendekatan mencari jenayah atau memastikannya, tetap tidak diterima dalam Islam pendekatan mengintip orang ramai. Hukumlah manusia berasaskan apa yang zahir. Tiada hak sesiapa untuk mencari-cari rahsia orang lain.


Seseorang tidak akan diambil tindakan melainkan atas kesalahan dan jenayah yang nyata dari mereka….demikianlah nas ini (larangan menyintip) menempatkan dirinya dalam sistem perlaksanaan dalam masyarakat islami. Ia bukan sekadar mendidik jiwa dan membersihkan hati, bahkan ia telah menjadi dinding yang memagari kehormatan, hak dan kebebasan manusia. Tidak boleh disentuh dari dekat atau jauh, atau atas sebarang pendekatan atau nama”.(rujukan: Sayyid Qutb, Fi Zilal al-Quran, 6/3346, Kaherah: Dar al-Syuruq). Namun atas ketamakan dan hasad dengki, ramai yang melarang pantang larang ini.


Dalam urusan agama pun bukan sedikit hasad dengki. Kadang-kala kita jumpa sesama yang berjubah atau berlebel agama pun hasad menghasad tanpa alasan yang benar. Ditolak pendapat yang benar dan dalil yang sahih kerana soal umur, daerah dan aliran. Lalu timbul hasad dengki diikuti mencerca dan menfitnah sesama yang memakai baju agama. Bukan kerana mempertahankan fakta dan kebenaran, tetapi dek perasaan dengki dan hasad.



Dalam sejarah Rasulullah s.a.w, golongan yang paling mengetahui tentang kebenaran baginda ialah golongan ahli Kitab. Namun merekalah yang paling kuat menentang baginda. Mereka menolaknya kerana hasad, sebab Nabi Muhammad bukan dari kelompok mereka. Lalu kedengkian itu menguasai jiwa mereka. Firman Allah: (maksudnya) “Banyak di kalangan ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) suka kalaulah kiranya mereka dapat mengembalikan kamu menjadi kafir setelah kamu beriman, kerana dengki yang timbul dari diri mereka sendiri, sesudah nyata kepada mereka kebenaran (Nabi Muhammad s.a.w). Oleh itu, maafkanlah dan biarkanlah oleh kamu (akan mereka), sehingga Allah datangkan perintahNya. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (Surah al-Baqarah: 109).


Bahkan hasad dengki boleh berlaku di kalangan kaum keluarga yang rapat, apa hendak dihairankan jika ianya berlaku di kalangan seagama. Sehingga kadang kala sanggup berpakat dengan musuh luar untuk menentang saudara seagama hanya disebabkan perbezaan parti atau kumpulan. Dalam sejarah Nabi Yusuf a.s. beliau dicampakkan ke dalam telaga oleh abang-abangnya sendiri, hanya kerana hasad dengki.


Al-Quran menyebut ucapan mereka: Ketika saudara-saudara Yusuf berkata (sesama sendiri): Sesungguhnya Yusuf dan adiknya, lebih disayangi oleh bapa kita daripada kita, padahal kita ini satu kumpulan (yang ramai dan berguna). Sesungguhnya bapa kita adalah dalam keadaan tidak adil yang nyata.”(Ramai di antara mereka berkata):” bunuhlah Yusuf atau buanglah dia ke suatu tempat yang jauh, supaya bapa kamu tertumpu kepada kamu semata-mata, dan kamu sesudah itu menjadi orang-orang yang baik”. (Surah Yusuf: 8-9).


Justeru itu Nabi s.a.w bersabda: Manusia ini terus berada dalam kebaikan selagi mereka tidak dengki-mendengki (Riwayat al-Tabarani, disahihkan oleh al-Albani). Sabdanya juga: “Tidak akan terhimpun dalam jiwa hamba Allah iman bersama dengan hasad” (Riwayat Ibn Hibban dihasankan oleh Al-Albani). Masyarakat yang dipenuhi dengan hasad adalah masyarakat yang kotor di sisi Tuhan dan porak peranda dalam agenda kehidupan.


 nusarhuagrotek.blogspot

Tuesday, June 25, 2013

Cemburu



Cemburu itu sifatnya positif atau negatif? Bagi saya, dua-dua pun boleh. Kan?

cemburu melihat kejayaan orang lain - berusaha untuk menjadi seperti itu juga. Ini positif.
cemburu melihat kejayaan orang lain - terasa hasad. Tumbuh perasaan dengki, dan cuba membuat onar. Ini negatif.

Jadi, cemburu itu, hanya satu perasaan dari hati nurani. Kita sendiri yang mengawalnya, sama ada untuk menjadikan ia satu yang baik atau sebaliknya. (=

Allah pun tahu cemburu!

Allah pun tahu cemburu? Kenapa macam tu? Berlegar-legar untuk memahami ayat itu. Terasa pelik. Kenapa mesti begitu. Allah kan maha hebat, maha kuasa.
 
Lama berfikir, lama merenung, akhirnya jumpa juga! Alhamdulillah terjumpa satu kolum dalam satu majalah tentang persoalan ini. (lupa dekat majalah mana saya baca ==')


Bayangkan anda ada seorang yang anda kasihi, yang memang disayangi dan seumpama dengannya. Tapi tiba-tiba, ada insan lain yang 'masuk' dalam perhubungan kalian itu. Dan insan terbabit rapat dengan orang yang ada sayang dan dia melebihkan insan itu! Agak-agak, cemburu tak?


Nah, begitulah Allah. Allah yang menciptakan kita, Allah yang menciptakan hambaNya. Selayaknya, hanya Dia yang wajar disayangi, yang sentiasa diingati, yang dicintai selalu. Kan?


Bukan bermaksud, kita tidak boleh menyayangi insan lain, tidak boleh mengingati manusia. Tidak. Maksud saya, jika kita meletakkan orang lain atau manusia itu lebih dari Dia, Tuhan pencipta sekalian makhluk. Adilkah begitu?


Allah cemburu bila kita, bila hambaNya yang hina ini meletakkan manusia lebih dari Dia. Meletakkan pergantungan lebih pada manusia, bukannya Allah. Dia yang Maha Mencipta, Dia yang Memiliki, sewajibnya, Dialah yang berhak disembah, disanjung, dipuja, dicintai lebih dari segalanya.


Allah uji apa yang dekat dengan hati.
Ya, benar. Allah berhak melakukan apa sahaja. Kerana dunia ini dan segala isinya adalah milik Allah.


Ingat kisah Nabi Yusof yang dibuang ke dalam telaga oleh saudaranya sendiri?
Itu pun kerana terbitnya rasa cemburu bila melihat ayah mereka melebihkan Nabi Yusof dari adik beradik yang lain. Ayahnya memang menyayangi Nabi Yusoff. Lalu, Allah uji ayahnya dengan 'kehilangan' Nabi Yusof.


Bagaimana pula dengan kisah Nabi Ibrahim bersama anaknya Nabi Ismail? Allah juga turut menguji keteguhan iman Nabi Ibrahim untuk menjadikan anaknya sebagai korban. Kalau ditimbang logik akal, mana mungkin untuk menyembelih anak sendiri, tapi akur dengan perintah Allah swt, Nabi Ibrahim sanggup untuk melakukannya. Tapi dengan kuasa Allah juga, Allah menukarkan Nabi Ismail dengan kibas.


Kenapa? Ibrahnya, agar melebihkan Allah dari segalanya. Agar lebih menyintai yang Maha Esa, dari cinta yang lain.


Kisah itu, kisah Nabi, yang kita semua tahu mereka adalah golongan yang hebat. Teguhnya keimanan mereka kepada Allah swt.


Allah menguji hambaNya mengikut batas kemampuan diri, Allah takkan uji lebih dari kudrat masing-masing. Dan Allah uji itu tandanya Allah kasih. Kita ada dalam jagaan Allah.


Kadangkala, Allah uji dengan apa yang kita sayangi, yang paling dekat dengan kita, yang paling dekat dengan hati kita. Sebab apa? Sebab Allah nak tengok, sejauh mana, setinggi mana tahap pergantungan kita pada Allah bila teruji.


Apakah kita makin jauh dariNya atau kita semakin menghampiriNya.


Ingatlah, Allah pun tahu untuk cemburu pada hambaNya. Jangan lebihkan sesiapa atau apa-apa sahaja lebih dariNya. Hanya Allah yang berhak disembah, hanya Allah yang wajib diletakkan teratas sekali di hati kita!

Acap kali sesuatu yang kita cinta menjadi sebab ujian daripada Allah. Justeru, cintailah sesuatu berpada-pada. Bila Allah uji kita dengannya, kita tidak akan terlalu menderita. - Ustaz Pahrol, Genta Rasa.
izzatihashim.blogspot

8P PETUA ERATKAN KASIH SAYANG SUAMI ISTERI

1. PUJI
Setiap pasangan adalah perlu untuk saling puji memuji antara satu sama lain. Contoh.. kalau isteri masak, suami boleh la memuji masakkan tersebut atau sekadar mengucapkan terima kasih apabila memberi pertolongan.

2. PELUK
Pasangan suami isteri hendaklah kerap peluk memeluk antara satu sama lain sekerap yang boleh. Pelukan adalah salah satu belaian yang penuh dengan kasih sayang.

3. PENGHARGAAN 
Mungkin dengan cara memberi hadiah ataupun ucapan terima kasih.



4. PERHATIAN
Setiap pasangan wajib memberi perhatian antara satu sama lain. Mengambil berat antara satu sama lain. Ini kerana kekurangan perhatian boleh mengakibatkan pasangan terasa diabaikan. 


5. PERSEFAHAMAN 
Wajib bagi setiap pasangan mengekalkan persefahaman antara satu sama lain ni. tanpa persefahaman sukar untuk mengekalkan keharmonian rumahtangga. 

6. PERGAULAN 
Suami isteri WAJIB menjaga pergaulan masing2 dengan orang lain. Ini bagi mengelakkan pergaulan itu melampaui batas dan menimbulkan rasa cemburu dan juga boleh membawa kepada pembabitan orang ketiga. 


7. PERCUTIAN
Honeymoon gitu. Pasangan suami isteri perlu merancang percutian berdua duaan dengan pasangan ditempat yang jauh daripada kesibukkan dan kehidupan rutin. Boleh mengeratkan dan mengimbau kembali zaman bercinta.mungkin..


8. PERMOHONAN
Terakhir tentunya la berdoa kepada Allah supaya merapatkan kasih sayang antara kita suami isteri serta dijauhkan dengan godaan kemewahan dan keseronokkan duniawi.



 Ustazah Siti Nurbaya

Lilin atau Mentol ?

Biarku menjadi lilin, berkorban apa saja, harta atau pun nyawa.. satu mentaliti yang berabad-abad lamanya di pegang oleh masyarakat kita khususnya dan kebanyakan masyarakat lain amnya. Tetapi adakah itu satu mentaliti yang baik dan betul?

Menjadi lilin menerangi hidup orang lain akan membakar diri sendiri dan memusnahkan, Allah melarang kita membahayakan badan kita dengan bendasing seperti arak, dadah dan rokok contoh yang meracuni badan dan fikiran kita, jadi menjadi lilin memusnah kan diri itu tiada bezanya, prinsipnya tetap sama. Jadi apakah berkorban dengan memusnahkan diri itu betul?

Di zaman yang makin maju ini pemikiran lilin harus diganti dengan mentol atau lebih sesuai lagi lampu kalimantang... dapat menerangi hidup orang lain tanpa perlu membakar diri, terus menerangi hingga akhir hayat, bertahun-tahun lamanya dan tidak seperti lilin yang bertahan cuma beberapa jam sahaja.
Tetapi ada diantara kita yang bertanya, jika mahu menjadi mentol, kena la ada arus elektriknya, dari mana datangnya arus elektrik tersebut? Jawapannya datang dari diri kita sendiri. Bagaimana?

Ambil contoh insan yang berkorban memutuskan hubungan dengan kekasihnya kerana mendapat tentangan ibu bapa, kerana menghormati ibu bapa dia merelakan tetapi pada masa yang sama dirinya menderita kerana apa yang diingini tidak tercapai. Jadilah dia ibarat lilin, membakar diri untuk menggembirakan ibu bapa walaupun diri penuh duka. Jika diubah sedikit cara pemikiran, insan ini boleh menjadi mentol, bagaimana?

Mula2 harus beristigfar dan harus sedar yang semua kejadian adalah kehendak Allah, sentiasa berniat baik kepadaNya, percayalah yang Allah sentiasa ingin memberi yang terbaik kepada setiap hambaNya.

Kita tidak tahu apa kesudahan kita jika kita teruskan niat kita seperti kes diatas jika insan tersebut bertegas untuk meneruskan hubungan dgn cara kahwin lari contohnya, banyak hubungan akan rosak di kedua2 belah keluarga.

Tetapi Allah maha mengetahui, bagi Allah semua kejadian itu sudah berlaku, tiada masa bagiNya,  jadi Allah mencorakkan dunia ini untuk memberi kita yg terbaik agar hubungan itu tidak diteruskan.
Kita harus fokus kembali apa sebenarnya yg kita inginkan, pastinya kebahagiaan dan kegembiraan, tetapi adakah kebahagiaan dan kegembiraan itu hanya boleh dikecapi dgn si A? Mungkin si B yang kita akan kenal selepas ini boleh memberi yang lebih baik. 

Jika kita boleh sedar dan menerima hakikat yang Allah itu maha pengasih dan sentiasa memberikan kita yang terbaik, kita tidak akan menganggap pengorbanan ibarat lilin membakar diri, tenaga yang terhasil dr sifat bersyukur dan keimanan kepadaNya pasti menyalakan mentol diri kita yang akan menerangi insan disekeliling tanpa perlu memusnahkan diri.

Apa yang perlu kita semat didalam hati adalah dunia ini penuh kegembiraan dan kebahagiaan, cuma kita sahaja yang menganggap ianya hanya boleh diperolehi dari insan lain, kita terlalu mengharapkan orang lain menggembirakan kita, memberi kebahagiaan kepada kita, kemudian kecewa dan marahkan insan tersebut jika dia gagal berbuat demikian. 

Kegembiraan dalaman sebenarnya yang wajib didahulukan, tingkatkan sehingga ia melimpah ruah dan secara langsung mengalir dan menyinari semua insan disekeliling kita, berkat dari keimanan dan ketakwaan kepadaNya...


 syurgadidunia.blogspot




Hidup itu Indah...


Dia bukan untuk kita ...


Thursday, June 20, 2013

racun


Fatwa Khomeini Imam Syiah | Beliau mati Dalam Keadaan Mayat Terjatuh 3 Kali Dan Auratnya Terbuka

 
Fatwa Khomeini Imam Syiah Makan Diri | Beliau mati Dalam Keadaan Mayat Terjatuh 3 Kali Dan Auratnya Terbuka ( Gambar ) | Antara Fatwa beliau, Barangsiapa yang meninggal lalu jenazahnya jatuh dari keranda jenazah maka dia termasuk dari penduduk neraka. Dan dalam fatwanya yang lain Khomeini mengatakan; salah satu dari tanda-tanda su'ul khatimah adalah jatuh dari keranda jenazah saat akan dikuburkan.
 
Mayat Khomeini di hina

Dan lihatlah apa yang Allah lakukan atas khomeini, saat dia akan dikuburkan khomeini tiga kali jatuh dari keranda dan auratnya terbuka.

""Katakanlah, 'Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki, Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Mahakuasa atas segala sesuatu." Ali Imran(26)
Khomeini Fatwa, Imam Of Shi'i:

Those who died then his fall from the coffin of the deceased then he included of the population of hell. And in another Khomeini saying fatwanya; one of the signs of su'ul khatimah falls from the coffin of mortal remains: will be buried.

And look what God did for khomeini, when he will be buried, Russia, three times falling from the open casket and auratnya.

"" Say, ' O Lord with Government, You give the Government to the person who you will and you unplug the Government telling you please. 62 people who you will and you shame upon people you will take it all in the hands of welfare. Indeed you All-powerful on everything. " Ali Imran (26) (Translated by Bing
 
kakisembang.com
 

Wednesday, June 19, 2013

Haji



"Seseorang yang berbelanja untuk mengerjakan haji tidak akan miskin dan papa" (Riwayat Tabrani dan Bazzar)
 
 " Jihad bagi orang orang yang sudah tua, orang orang yang lemah dan wanita ialah mengerjakan haji dan umrah". ( Riwayat an Nasa'i)

Monday, June 17, 2013

Pokok Delima

Khasiat Delima “Dan Dialah yang menurunkan hujan..Kami keluarkan daripadanya tanaman yang menghijau, Kami keluarkan pula dari tanaman itu butir-butir (buah) yang bergugus-gugus dan dari pohon-pohon tamar (kurma) dari mayang-mayangnya (Kami keluarkan) tandan-tandan buah yang mudah dicapai dan dipetik dan (Kami jadikan) kebun-kebun dari anggur dan zaitun serta buah delima, yang bersamaan (bentuk, rupa dan rasanya) dan yang tidak bersamaan. Perhatikanlah kamu kepada buahnya apabila ia berbuah dan ketika masaknya. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda (yang menunjukkan kekuasaan Kami) bagi orang-orang yang beriman.” – Al-An’am:99

Buah delima atau ar-rumman dalam bahasa Arab disebut tiga kali dalam Al-Quran. Ia antara pokok di syurga. Kini delima ditanam dari sejauh China sehinggalah California.

 Antara keunggulannya ialah susunan dalamannya. Apabila kulit berkilat buah ini dikupas, akan kelihatan kantung-kantung kecil berjus segar, manis masam rasanya.
Dalam banyak budaya, delima melambangkan kesuburan dan panjang usia. Orang Cina misalnya menyajikannya sewaktu upacara perkahwinan karena ia dianggap lambang kesuburan, kemakmuran dan keturunan besar.

Dalam zaman Nabi Musa as, delima sudah ditanam di Palestin, Syria da Lebanon. Rimmon, kota silam yang dikatakan bandar Hebron kini, terkenal karena pengeluaran delima atau rumman, sempena namanya.
Nama perkebunan delima ialah Punica granatum diambil dari kekata Perancis yang bermakna epal yang berbiji.

Delima dipercayai berasal dari Iran, kawasan banjaran Himalaya dan utara India. Ia berkembang sebagai bahan masakan dan ditanam di pesisir Mediterranean, disesuaikan dengan kawasan suhu dingin dan panas. Delima tumbuh seperti pokok semak atau pokok biasa setinggi 3-6 meter, atau ada kalanya 9 meter. Biasanya daunnya luruh tetapi beberapa kawasan pula, pokoknya malar segar.

Buahnya mula berkurangan selepas usia 15 tahun. Namun delima sejenis pokok tahan lama sehingga 200 tahun. Bunganya berwarna keunguan, putih atau campuran dwiwarna. Ia digunakan sebagai celupan warna merah yang sudah digunakan berabad-abad di Asia Tengah. Daunnya berkilat dan kuat berbentuk perisai. Warna dan bunganya yang bagus terakam dalam maksud firman Allah swt.

Keunggulan delima ialah susunan buahnya yang diperkukuh oleh tapal kulit yang memelihara mutu buah sehingga enam bulan. Delima boleh berbuah antara setahun dan tiga tahun selepas ditanam. Pasaran Timur Jauh adalah destinasi utama dagangan delima. Khasiatnya tinggi kaya dengan zat sodium, riboflavin, thiamine, niacin, vitamin C, kalsium dan forsforus. Ia juga sejenia penawar karena kandungan antioksidan yang tinggi bagi penyakit jantung, cepat tua dan barah. Biji delima yang kering digunakan untuk masakan asli India Utara. Bijinya adalah gantian kismis bagi bahan membuat kek.

Dalam perubatan Yunani dan homeopati, delima dapat mengubati cirit birit, sakit telinga, pandangan kabur, sakit gusi dan kurang lawas pengahadhaman.

(dari buku Plants Of The Quran oleh Dr M I H Farooqi)

Friday, June 14, 2013

sujudlah !


Tuesday, June 11, 2013

Selamat Tinggal



Selamat Tinggal Masa Silam
pada yang pernah di gelar keluarga
pada yang pernah menjadi adik beradik
pada yang pernah menjadi kekasih
pada yang pernah menjadi sahabat
pada yang pernah kita kenal ....

Selamat Tinggal Kenangan
dari Dia kita datang
kerana Dia kita kenal mereka
dan kepada Dia kita kembali ....

Simpanlah kenangan
memori
ingatan
rindu
sepi
........







Monday, June 10, 2013

Kehilangan...



Adakalanya rasa kehilangan itu menghampiri..
Sebagai ingatan kebesaran nikmat-Nya yang telah diberi..
Siapa tidak pernah mengenal erti memiliki,
ketika ia wujud disisi..
Pasti tidak sesekali mengetahui besarnya memiliki,
ketika ia berlalu pergi..

Meski bila ia di sisi,
hanya menambah luka sendiri..
Namun mengapa tidak kuatnya diri,
untuk merelakan perpisahan ini..
Hati sudah dipaksa untuk membenci,
tetap juga kata jiwa sukar untuk dimengerti...

Sudah masanya berlalu pergi,
tapi mengapa airmata gugur lagi.. ??
Terkadang rasa diri tidak diadili,
lalu merindui kenangan yang mula menyepi..
 

Andai ini kemahuan Ilahi,
gagahkanlah kaki, pujukkanlah hati..
agar tabah menyusuri jalan yang telah Dia tunjuki...





to'wan
 

Sifat Ihsan Itu Seumpama Majikan Dan CCTV

Mereka Bertanya :

Bagaimana hendak menghadirkan sifat ihsan dalam diri ketika melakukan ibadat  kepada Allah S.W.T. ?

To'Wan Menjawab :

Ihsan bermaksud : "Bahawa engkau menyembah Allah seolah-olah melihat-Nya. Dan sekiranya tidak mampu untuk melihat-Nya, maka bahawa seolah-olah Dia melihat engkau".

Ini definisi (pengertian) yang telah diberikan oleh Baginda Nabi S.A.W ketika memberikan jawapan terhadap malaikat Jibril 'Alaihissalam yang menyamar sebagai seorang lelaki ketika bertemu Rasulullah S.A.W. yang bertanyakan solan berkenaan iman, Islam serta ihsan.

Dalam konteks kehidupan seharian, ihsan itu boleh diibaratkan seperti pekerja dan majikannya. Seorang pekerja jika majikan berada di hadapannya, pasti akan tekun melaksanakan tugas kerana sedar yang majikan sedang memerhatikan dia melakukan kerja. Dan jika majikan tidak berada di hadapannya pun, ada CCTV yang akan merakam segala perlakuannya untuk dijadikan bukti yang dia amanah dengan kerjanya.

Jika konsep seumpama majikan dan CCTV ini mampu diterapkan ke dalam diri ketika melakukan ibadat kepada Allah, nescaya sifat ihsan itu akan hadir dengan sendirinya dan kita akan merasai nikmat melakukan ketaatan dan meninggalkan keingkaran semata-mata kerana-Nya ( sifat ikhlas).

Namun ketahuilah, bahawa sesungguhnya sifat ihsan itu bukanlah sesuatu yang mudah untuk dicapai kerana ia melibatkan kesungguhan dan ketundukan kita dalam mengabdikan diri terhadap Maha Pencipta.

Wallahua'lam.

sumber to'wan