Sekadar renungan


Bila Allah cepat makbulkan Doamu, Maka DIA Menyayangimu,

Bila DIA Lambat Makbulkan doamu, Maka DIA Ingin Mengujimu,

Bila DIA Tidak Makbulkan Doamu, Maka Dia Merancang Sesuatu Yang lebih Baik Untukmu.

Oleh itu, Sentiasalah Bersangka Baik Pada ALLAH Dalam Apa Jua Keadaan Pun... Kerana Kasih sayang ALLAH Itu Mendahului KemurkaanNya.

********************************************************

Saat itu, hadir syaitan yang terkuat, sementara si hamba dalam kondisi paling lemah. Siapakah yang selamat?


Ya Allah, jadikanlah amal terbaik kami sebagai penutup amal kami. Jadikanlah umur terbaik kami sebagai akhirnya. Dan jadikanlah hari terbaik kami sebagai hari kami menjumpai-Mu
.


Sabda Nabi s.a.w ;"...dan sesungguhnya waktu yang paling syaitan dengan manusia adalah disaat kematian (nazak) ","(Riwayat Abu Na'im)" didalam sepotong ayat Mursyal , Nabi s.a.w bersabda dengan membawa maksud ," Saat paling hampir musuh Allah (syaitan) itu dengan manusia ialah dikala terbit rohnya".

There was an error in this gadget

ZIKIR HARIAN

HARI AHAD: Ya Hayyu Ya Qayyum ( 1000 X )
HARI ISNIN: La haula wala quwwata illa billa hil 'aliyyil 'a ziim ( 1000 X )
HARI SELASA: Allahumma salli 'ala 'abdika warasulika wanabiyyikal amiina wa'ala alihi wasahbihi wasallim ( 1000 X )
HARI RABU: Astagh firullahal 'a ziim ( 1000 X )
HARI KHAMIS: Subhanallahii 'a ziim , Subhanallahi wabihamdihi ( 1000 X )
HARI JUMAAT: Ya Allah ( 1000 X )
HARI SABTU: La ilaha illallah ( 1000 X )

Sedikit Ilmu untuk dikongsi bersama...



Imam Ja’far Ash-shadiq (sa) berkata: “Barangsiapa yang membaca surat Ar-Rahman, dan ketika membaca kalimat ‘Fabiayyi âlâi Rabbikumâ tukadzdzibân’, ia mengucapkan: Lâ bisyay-in min âlâika Rabbî akdzibu (tidak ada satu pun nikmat-Mu, duhai Tuhanku, yang aku dustakan), jika saat membacanya itu pada malam hari kemudian ia mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid; jika membacanya di siang hari kemudian mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid.” (Tsawabul A’mal, hlm 117).

Bacaan Surah

There was an error in this gadget

.

Followers

Blog ini mengandungi Maklumat dan Koleksi ibadah untuk diri saya . Sekiranya ia baik , kita kongsi bersama , sekiranya ianya tidak baik , elakkanlah. Saya hanya insan biasa yang mencari ilmu selagi hayat dikandung badan...

.

Friday, April 26, 2013

If we wait until we’re ready, we’ll be waiting for the rest of our lives ...


Terima Kasih Abang



Aku duduk keseorangan di pasir putih.. menatap ke arah laut yg terbentang luas ¦ sambil ku perhatikan riak-riak air ditepian pantai¦ teringat semula aku pada remajaku yang penuh dengan detik-detik hitam¦

Aku berasal dari sebuah keluarga yang kuat dengan  pegangan agama dan kedua ibubapaku adalah orang-orang yang berdisiplin.   Aku .. pada asalnya seorang gadis yang begitu taat dengan ibubapa dan tidak pernah sekali melawan apatahlagi mengherdik mereka berubah menjadi seorang yang biadab dan kurang ajar.. Ini semua disebabkan salah pergaulaan sewaktu aku di sekolah menengah.  Sepatah ibu cakap sepuluh aku menjawabnya. Semasa di menengah lima aku sentiasa pulang lewat.. kadang kala hingga ke pukul dua belas tengah malam. Telah berkali-kali dinasihati dan dimarahi tetapi kepalaku ini sudah tidak dimakan ajar.. Seluruh keluargaku menjadi bimbang dengan perubahan sikapku ¦  terutama  sekali abang kesayanganku.

Pada suatu hari.. terjadi pertengkaran yang hebat diantara aku dan abangku¦ "Ela, kenapa kau asyik balik lambat aje.. kan tak baik anak gadis balik lewat-lewat malam selalu, apa nanti orang-orang kata!!" tegur abangku yang berdiri di muka pintu pada malam aku balik dari Fire Disco.

"Aahh¦ kalau abang balik malam-malam tak apa.. kalau Ela tak boleh???.. Mana adil.!!. Kalau abang boleh balik malam Ela pun bolehlah..!!" jawabku marah ¦"Kau tu perempuan Ela.. kalau jadi sesuatu .. keluarga yang dapat malu nanti.."kata abang dengan nada yang agak tinggi.."Sudahlah abang¦. Abang dengan emak dan ayah sama aje.. kuno.. Sekarang moden bang.. perempuan dan lelaki dah setaraf.."jawabku selamba¦

"Tapi kau mesti ingat aku tak boleh mengandung.. kau boleh.." sambung abang ku.. "Sudahlah bang.. Ela penat okay!!!. Ela nak tidur.." kata ku.."Ela!!! Dengar sini.. Kalau lain kali kau balik lambat lagi.. aku bilang mak suruh kunci kau jangan kasi kau kebebasan lagi.."

"Apa ni bang.. abang agak Ela ni binatang ye??   Boleh dikunci¦.Jalan dah!!!.. siapa kisah kalau pintu kunci Ela boleh keluar dari tingkap.."

"Kau semakin biadab sekarang nie ye Ela!!" kata abang marah.

Dengan tiba-tiba tangan abangku yg kasa itu hinggap ke mukaku.. aku ditamparnya.. Tangan yang dahulunya selalu membelai dan bermain denganku hinggap ke pipiku yang dahulunya selalu dikucupnya.. Aku tergamam sebentar.. tanpa berkata apa-apa lagi aku pun mengangkat begku yang belum panas duduk di kerusi dan terus bergegas keluar dari rumah tanpa berkata apa-apa.. Ibu tersentak dari tidur. Ibu cuba menahanku tetapi abang melarang.

"Biarkan dia mak.. kalau sudah tidak dapat dididik lagi biar dia keluar daripada memalukan keluarga¦nanti dia sedar, dia balik¦"kata abang tegas.

Aku berlari dengan airmata berlinangan membasahi pipiku.. hatiku terasa pilu.. abang kesayanganku telah menamparku.. Aku yang tidak pernah dipukul apalagi ditampar oleh ayah atau ibu telah ditampar oleh abang .. abang kesayanganku.. Aku berlari tanpa tujuan.. akhirnya kakiku membawaku ke rumah Ina.. kawan baikku .. Ku ceritakan segala-galanya kepadanya. Ina.. kawan sepermainnanku sejak kecil yang sentiasa menjadi tempat aku mengongsi rahsia.. Tetapi sejak berkawan dengan Jo.. Ina ku tinggalkan.. Tetapi kini aku ke rumah Ina lagi¦Ku ceritakan segala yang telah terjadi diantara aku dan abangku tadi¦

"Sabarlah Ela, tapi yang dikatakan oleh abang kau tu banyak kebenarannya.. Engkau yang bersalah dalam hal ini Ela.." nasihat Ina kepadaku..

"Kau pun salahkan aku???" tanyaku pantas¦ olehkerana kepenatan kata-kata Ina ku diamkan sahaja.

Malam itu aku bermalam di rumah Ina.. Esok pagi setelah sarapan .. aku mula beredar untuk ke rumah Jo.. setibanya di sana ku ceritakan kisahku kepada teman lelaki ku itu..

"Sudahlah Ela .. apa yang you fikirkan sangat¦ mari ikut I.. I tahu bagaimana you boleh lupakan all your problems tu¦" katanya sambil tersenyum manis..

Jo mengajakku ke satu tempat yang tidak pernah akupergi.. Aku dibawanya ke sebuah pondok yang terpencil dan usang di Punggol.. Apabila aku masuk.. aku dapati rumah itu penuh dengan asap dan remaja-remaja yang berpasang-pasangan di kawasaan sudut rumah yang mungkin roboh dua tiga bulan lagi itu ¦ Mereka kelihatan seperti berada di dalam keadaan mabuk.. dalam alam khayalan... Jo membawaku ke satu sudut yang mana tidak diduduki oleh penghuni-penghuni rumah itu¦ Aku disuruhnya mencuba barang yang dikatakannya membawa ketenangan itu.. Pada awalnya aku cuba menolak¦tetapi Jo terus memujukku..

"Come on Ela.. try it.. enjoylah.. I guarantee you boleh lupakan semua masalah you tu.."

Dengan perasaan ragu-ragu aku memberanikan diri mencuba benda yang memberi khayalan kepada ku itu¦..    Jo menyuntikkan dadah yang dikatanya heroin itu ketangan kiri ku¦  Setelah beberapa minit kemudian, ku dengar imbasan suara orang merumpuh masuk ke pondok yang usang itu . Aku cuba amati wajah marah yang menatapku di dedaun pintu..

"Mari balik Ela!!!!" teriak suara seakan-akan suara  abangku.. nadanya yang marah menyebabkan aku kebingungan.. terasa seakan-akan aku berada dirumah .. dan dihadapannya..

"Hey!!! Lu sapa nie nak suruh Ela balik hah????" halang Jo.. Pada saat itu.. kepala ku telah pun merasa pusing.. aku terasa seperti aku berada di langit yang ke tujuh..

Segala yang terjadi disekelilingku tidak ku sedari lagi¦mata ku terasa berat¦….tanganku mula longlai¦  aku terasa tanganku ditarik¦ ku rasa bilik yang aku berada pada ketika itu menjadi semakin panas¦  Pandangan mataku menjadi hitam dengan tiba-tiba ..

Sebaiknya aku sedar.. aku berada di katil hospital¦  Aku dimasukkan ke Hospital Besar Singapura.. dan aku dikelilingi oleh Ina dan ibuku ..

"Abangggggg¦.. Mana abang???".. perkataan yang pertama keluar dari mulut ku…. Ku lihat seraut wajah ibu yang tiba-tiba bertukar seakan-akan ditutupi awan mendung¦ ibu menangis¦ airmata bercucuran membasahi pipi ibu ..


"Ayah.. mana ayah mak???".. tanyaku risau¦"Ayah kau berada di dalam wad intensif .. dia diserang sakit jantung dengan tiba-tiba.."jawab Ina perlahan..  "Mana abangku Ina???" soalanku itu ku tujukan lagi.. tetapi kali ini kepada Ina.. Ina terdiam.. soalan itu ku ulangi buat kali ketiga.. "Mana abangku Ina!!???"

Air kaca menyaluti mata Ina¦  dengan nada rendah dia berkata.. "Ela.. bawak bertenang.. abangmu telah pergi menemui Ilahi".. Ina menangis¦

"Astaghfirullaah"¦ kalimah allah ku keluarkan.. aku menjadi lesu¦ " What happened Ina???"

"Ela.. kau ingat tak masa kau di pondok usang yang terletak di punggol itu???¦" "Pada waktu abang kau ingin membawa kau pulang .. satu pergelutan telah terjadi di antara abang kau dengan Jo .. tiba-tiba¦ api yang dinyalakan di dalam pondok tu terjatuh dan telah menyebabkan kebakaran pada pondok itu.. Sewaktu abang engkau cuba menyelamatkan kau.. rumah itu telah terbakar teruk.. akibatnya seluruh anggota belakang abangmu terbakar teruk sewaktu mengangkatmu keluar dari rumah itu ..

Akibat dari itu.. abang mu hangus di kebanyakkan  bahagian badannya dan tidak dapat diselamatkan oleh doktor.. Mayatnya telah dikebumikan semalam.".."Ela .. kau sebenarnya sudah tiga hari tak sedarkan diri.." katanya perlahan..

Hatiku pilu.. badanku lesu.. akalku seperti tidak dapat menerima kenyatan yang baru disampaikan oleh temanku Ina tadi.. kali ini .. tidak dapat ku tahan lagi airmata dari jatuh mengalir ke pipiku.. Abang ku meninggal kerana menyelamatkan ku.. aku kesal.. kesal dengan sikapku yang menyebabkan kematian abang kesayangan ku itu.. satu-satunya saudaraku¦

Seminggu kemudiannya .. aku dimasukkan ke pusat pemulihan dadah untuk menjalani rawatan selama tiga bulan.

Bapaku pula.. alhamdulillaah.. pulih sepenuhnya setelah empat minggu menjalani rawatan intensif di Hospital Besar Singapura..

Tiap kali ku terkenang peristiwa pahit yang meragut nyawa abangku itu.. hatiku terasa sebak .. dan airmata pasti mengalir mestipun aku cuba menahannya¦ tiada lain yang dapat ku lakukan kecuali mendoakan agar roh Allahyarham abangku sentiasa dirahmati Allah SWT¦

"Abang.... Maafkan Ela!!!"



Wednesday, April 24, 2013

Tiga perkara yang akan mengikuti mayat dan dua daripadanya akan pulang ....



Assalamualaikum sahabatku semua...

tujuan memaparkan gambar ini bkn la berniat utk mengaibkan sesiapa...hanya sekadar utk kita jadikan ikhtibar... cerita ini hampir setahun berlalu.. ianya pada 9 mei 2012 sekitar jam 12.30am sy menziarahi jiran sy yg telah dijemput Allah pulang ke rahmatullah... masa sy tiba.. ada beberapa org diluar surau.. dan ada tiga org disini jenazah..dua darinya sedang berbual bertanyakan hal penyebab kematian..yg seorg lagi sedang membaca Yassin...

selepas memberi salam dan berjabat tgn ..sy terus sedekahkan surahYassin buat arwah.. ketika dua helaian terakhir surah Yassin dibaca sy dapati tiada siapa lagi disisi jenazah mau pun disisi sy.. yg tinggal hanya sy dan Arwah..

Ya Allah... Hanya ENGKAU sahaja mengetahui perasaan ini.. tinggallah jenazah ini tanpa ditemani anak isteri mau pun saudara mara.. sy jadi serba salah.. kalau sy tinggalkan juga ..maka bersendirian la ia..

tanpa sy sedar airmata ini menitis.. membayangkan keadaan diri sy nanti..adakah yg menemani sy nanti hingga ke kuburan..adakah yg akan menghadiahkan sy surah2 suci buat penenang diri di alam sana...

sahabatku... benarlah sabda Rasulullah SAW Diriwayatkan daripada Anas bin Malik r.a katanya :

"Tiga perkara yang akan mengikuti mayat dan dua daripadanya akan pulang. Hanya satu sahaja yang akan bersamanya dalam kubur. Perkara tersebut ialah : Kaum kerabat, harta benda dan amalannya. Semua kaum kerabat dan harta bendanya akan pulang, manakala yang kekal bersamanya ialah amalannya "




Apabila kita mati tiada siapa lagi yg akan menemani kita... hanya Amalan yg akan menemani kita.. ayuhlah sahabatku.. kita menginsafi diri kita.. lupakan segala kejahatan yg lama..Allah itu maha pengampun.. kita kemabililah menjadi hambanya yg bertaqwa.. dunia hanya persinggahan , tiada yg kekal diatas muka bumi ini..semuanya pasti akan merasai mati...

perbanyakkanlah amalan utk kita bawa pulang ke sana nanti...

p/s ; kepada anak2.. apabila perkara ini terjadi kpd ibu bapa anda atau kaum kerabat anda..jgn lah tinggalkan org yg anda kasihi sendirian..temani la ia sampai kekuburan.. jgnlah hanya semasa hidupnya sahaja kamu memerlukannya.. dia juga memerlukan mu semasa matinya...berdoalah setiap hari utk mereka dialam sana.. doa2 anak yg soleh akan menyelamatkan mereka dari seksa kubur..Insyallah...

Maafkan sy andai coretan ini membuatkan ada yg tidak senang....Jika Pesanan Ini Berguna Untuk Anda Sila SHARE Pada Sahabat2 Anda....

Walllahualam..

Dari: FB Lisa Ghazali
di pos oleh: Leha Single

Tuesday, April 23, 2013

Ada Ketikanya .








Ada ketikanya insan yang kita sayang, 
membuatkan kita dalam keadaan teruji
Ada ketikanya insan yang kita sayang, 
membuatkan kita terkeliru
Ada ketikanya insan yang kita sayang, 
selalu membuatkan kita terluka
Ada ketikanya insan yang kita sayang, 
semakin membuatkan kita terkilan
Ada ketikanya insan yang kita sayang, 
membuat rasa sabar kita kian menipis
Ada ketikanya insan yang kita sayang, 
mengguris hati kita hingga menitis airmata
Namun kita tetap menyayangi dia... 
Kerana APA? 
Kerana kita terima dia seadanya...




Friday, April 12, 2013

Kisah Seorang Abid, Syaitan dan Sebatang Pokok



Diterangkan di dalam kitab Ehyaaul-ulum karangan Imam Ghazali, ada seorang Abid (ahli ibadat) dikalangan bani Israel yang sentiasa sibuk dengan ibadat. Pada suatu hari datanglah satu rombongan menyampaikan perihal sebuah kaum yang menyembah pohon kayu.

Mendengar berita itu, Abid lantas marah semarah-marahnya. Lalu ia mengambil sebilah kapak dan keluar untuk menebang pokok tersebut. Dalam perjalanannya, dia telah bertemu dengan syaitan yang telah menyamarkan dirinya sebagai seorang tua. Syaitan pun bertanya,

Syaitan: Engkau hendak ke mana?
Abid: Aku hendak pergi menebang pokok yang disembah orang
Syaitan: Kenapa engkau hendak menebang pokok itu. Engkau tinggalkan ibadat engkau hanya kerana satu perbuatan yang sia-sia
Abid: Ini juga merupakan satu ibadat
Syaitan: Tidak sekali-kali aku akan membenarkan engkau menebang pokok itu

Akhirnya, satu perkelahian yang hebat pun berlaku di antara Abid dan syaitan. Abid telah berjaya mengalahkan syaitan lalu ia duduk di atas dada syaitan itu. Menyedari akan kekalahannya itu, syaitan pun cuba menggoda Abid,

Syaitan: Dengarlah kata-kataku. Perkara menebang pokok itu bukanlah Allah wajibkan ke atasmu. Pokok itu pun tidak mengganggu amal ibadat kamu dan kamu pun bukannya menyembah pokok itu. Tuhan telah mengutuskan para AnbiyaNya. Jika ia mengkehendaki, pasti Dia akan memerintahkan Nabi-nabi menebang pokok itu
Abid: Aku tak peduli. Aku mesti menebang pokok itu. Buatlah apa pun yang engkau suka

Lalu mereka pun berkelahi lagi. Sekali lagi Abid berjaya mengalahkan syaitan. Lalu syaitan pun berkata,

Syaitan: Dengarlah kata-kataku yang terakhir ini. Ia mungkin menguntungkan engkau. Engkau ini seorang miskin yang menjadi beban kepada masyarakat. Kau biarkanlah pokok itu dan ambil tiga dinar (wang emas) setiap hari dari bawah bantalmu. Dengan wang itu, kau akan memenuhi keperluan seharianmu, menunaikan hak keluargamu dan membantu fakir miskin. Kau boleh gunakan wang itu untuk mengerjakan amalan yang baik lagi menguntungkan dirimu. Jika kau tebang pokok ini, kau hanya mendapat satu pahala sahaja. Sedangkan penyembah2 pokok ini pasti akan mencari pokok lain untuk disembah

Malangnya kali ini, Abid telah terpengaruh dengan pujukan syaitan dan menerima tawaran tiga dinar itu. Dua pagi berturut-turut, Abid memperolehi 3 dinar dari bawah bantalnya, manakala pada hari ketiga, wang itu tidak pula diperolehinya. Merasakan dirinya tertipu, Abid lantas mencapai kapaknya lalu keluar untuk menebang pokok kayu itu. Dalam perjalanannya, sekali lagi Abid bersua dengan syaitan.

Syaitan: Engkau hendak ke mana?
Abid: Aku hendak menebang pokok itu
Syaitan: Kini kau tidak berdaya untuk menebang pokok itu lagi

Lalu mereka pun berkelahi. Kali ini syaitan pula yang menang dan duduk di atas dada Abid. Abid tercengang lalu bertanya,

Abid: Kenapa sekarang engkau dapat mengalahkan aku sedangkan dulu, aku telah mengalahkan engkau?
Syaitan: Dahulu, engkau menang kerana engkau berjuang semata-mata kerana Allah. Kini, engkau kalah kerana engkau berjuang semata-mata kerana wang.


Sesungguhnya perbuatan yang dikerjakan kerana Allah mempunyai kekuatan yang luar biasa. Sesungguhnya, keikhlasan itu sahaja yang dipandang oleh Allah Ta’ala. Semua amalan dinilai berdasarkan keikhlasan pengamalnya.

nasbunnuraini.wordpress.com

Riak


Al-Hafidz Ibnu Hajar al-Asqolani dalam kitabnya Fathul Baari berkata: “Riak ialah menampakkan ibadah dengan tujuan dilihat manusia, lalu mereka memuji pelaku amalan itu.”

Ada insan yang ketika beribadah secara bersendirian kualiti amalannya tidak sehebat ketika orang lain memandangnya. Contoh seseorang yang solat bersendirian maka solatnya tidak sepanjang atau bacaan dalam solat tidak dilagukan atau dinyaringkan.

Apabila di depan orang ramai, solat menjadi panjang dan suaranya dikuatkan supaya orang lain mendengar bacaan yang berlagu. Tasbihnya pula dibiarkan di tangan sambil mulut terkumat-kamit agar dilihat orang.

Begitu juga boleh dianggap riak jika seseorang memakai pakaian seperti ulama iaitu berjubah dan serban besar bertujuan menampakkan dirinya sebagai alim dan kuat beribadah. Ada juga individu sengaja menghitamkan dahi dengan menggosoknya menggunakan objek keras supaya kelihatan seperti yang kuat mengerjakan solat dan lama bersujud..

Kerisauan Baginda SAW terhadap sifat riak disebabkan penyakit hati ini mudah menyerang setiap insan kerana jiwa manusia memiliki kecenderungan suka menerima puji dan kedudukan tinggi di hadapan orang lain. Al-Muhasibi menjelaskan penyebab riak:

“Senang dipuji dan takut dicela, tunduk kepada dunia dan tamak kepada perkara dimiliki orang lain.”

Hak Untuk Ditunai, Bukan Dituntut.



Assalammualaikum semua,saya kini berada di Mafraq, satu wilayah yang terletak diutara Jordan,ianya mengambil masa satu jam perjalanan dari Irbid dengan menaiki bas.Ketika sedang asyik menikmati pemandangan hamparan bumi Jordan sepanjang perjalanan menuju ke Mafraq, tiba-tiba "mundurnya negara Jordan ni"...hatiku bermonolog,  lantas terus teringat apa yang berlaku dibeberapa negara arab yang ditimpa benca pemberontakan rakyat.  Saya berfikir sejenak  ,kenapa perkara ini boleh berlaku...??

Saudaraku yang disayangi , sesungguhnya kewujudan kita di persada alam ini bukan satu kebetulan atau sekadar untuk hidup semata-mata atau untuk tujuan bermain-main serta memburu keseronokan.Sebaliknya kehidupan yang diberikan dalam jangkamasa yang terbatas ini adalah medan untuk kita memberikan sumbangan dan pemberian sebanyak yang boleh.Namun bukan itu yang ingin saya cetuskan di sini,anggaplah ia sekadar pembuka bicara. Berbalik kepada persoalan tadi,kenapa pemberontakan di beberapa buah negara Arab ini boleh berlaku..?

Konflik Global 

Kebanyakkan akhbar dan media massa melaporkan,"rakyat bangkit menuntut hak yang dinafikan kerajaan".Ya,kerana kerajaan menafikan hak rakyat,rakyat bangun untuk mendapatkan hak mereka.Dan sekarang kita lihat apa yang terjadi,adakah sang rakyat mendapat apa yang dipinta,dan adakah kerajaan boleh meneruskan tugas memajukan negara..? Sudah tentu kedua-dua pihak dalam kecelakaan dan mereka semua adalah orang-orang yang rugi.  Ya,mereka semua rugi.Tidak cukup lagi mereka dikenali negara mundur sebelum ini,ditambah pula kini lebih jauh jatuh dalam kancah kemunduran, setentunya statistik inflasi semakin mendaki,  pengangguran rakyat makin meningkat, yang paling teruk jenayah akan tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan, itu yang pasti....!

Siapa yang bersalah dalam drama ini...?

Kini bukan masa untuk kita menunding jari untuk mencari dan menghukum pihak mana yang bersalah,kita perlu mencari titik penamat untuk permasalahan ini.  Rumusnya mudah untuk menyelesaikan masalah ini,iaitu rakyat menunaikan hak mereka sebagai rakyat,dan kerajaan menunaikan hak sebagai kerajaan.  Apa yang pasti hasil dari rumus ini ialah,negara aman , maju dan mampu menjadi negara contoh kepada masyarakat dunia.Ini contoh diperingkat antarabangsa.Mari kita lihat skop yang lebih kecil.

Konflik Domestik

Seringkali kita melihat didada akhbar tempatan tentang masalah berbentuk "tuntutan".Sebagai contoh masalah rumah tangga,tidak dinafikan bahawa ada juga permasalahan rumah tangga berpunca dari faktor lain,tetapi kebanyakkannnya berpunca dari tuntutan hak dari suami isteri kepada pasangan masing-masing.  Si isteri menuntut hak sepencarian dari suami,tidak kurang juga si suami menuntut hak penjagaan anak-anak dari isteri, maka bermulalah episod kehancuran sebuah rumah tangga yang dahulunya dipenuhi dengan taburan janji untuk hidup semati  ,susah senang ,suka duka ingin dilalui bersama ,hanya kerana MENUNTUT HAK,  semuanya menjadi debu yang bertebangan di sahara Andalus,  yang setentunya sang anak menjadi mangsa keadaan.

Sedarlah wahai saudaraku,sudah sekian lama kita dididik dengan satu sistem yang membutakan sikap "menunai" dan lebih mencelikkan sikap "menuntut",  dan serangan dari perang saraf ini telah berjaya mengubah sikap kita.  Lihat sahaja kepada sistem yang ada pada hari ini yang sering kali melaung-laungkan perkataan "hak keistimewaan","hak itu","hak ini".   Sesungguhnya mereka telah berjaya mendidik kita untuk menjadi penuntut tegar yang hanya tahu menuntut dan terus menuntut.

Solusi dan Penutup

Sidang pembaca yang dirahmati Allah ,suka untuk saya mengajak diri sendiri dan saudara semua untuk menanam sikap "menunaikan hak" tidak kira walau siapa pun kita.Jika hari ini kita sebagai seorang anak ,ibu, ayah, adik, abang ,kakak ,kawan, sahabat, pelajar, guru, suami ,isteri, tetamu, tuan rumah  ,pelanggan, taukey, rakyat,  kerajaan hatta khalifah yang memimpin 2/3 dunia sekalipun,  tunaikanlah hak kita,  kerana memberi itu lebih ringan dari meminta.  Jika masih ada diantara kita yang masih lagi berpegang kepada sikap "menuntut",  tunggulah saat kehancuran datang menjemput kita secara senyap tanpa sebarang notis....!


Akhir kata dari saya, sama-sama kita bahagiakan kehidupan kita dengan menunaikan hak,  bukan menuntut hak.  Ingat,  what you give , you get back.


Muizz Ashari
Mafraq Jordan

Wednesday, April 10, 2013

Pintu Pintu Syurga


Menurut hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas r.a., syurga memiliki 8 pintu dari emas yang ditaburi mutiara. Pintu-pintu tersebut adalah :

1. Pintu untuk para Nabi, Rasul, syuhada, dan dermawan.
2. Pintu bagi orang-orang yang mendirikan sholat dengan menyempurnakan syarar rukunnya dan wudhunya.
3. Pintu buat orang-orang yang mengeluarkan zakat dengan kebersihan jiwa.
4. Pintu untuk orang-orang yang memerintah kebaikan dan melarang kemungkaran.
5. Pintu orang-orang yang mencegah hawa nafsu dan kesyahwatan.
6. Pintu buat orang-orang yang menunaikan ibadah Haji dan umrah.
7. Pintu bagi para ahli Jihad (berjuang menegakkan agama Allah)
8. Pintu bagi orang-orang yang bertakwa, berbakti kepada orangtua, dan menyambung tali persaudaraan.

Sindiket Curi Elektrik - Rezeki Tidak DiBerkati !


PENCURI

Pencuri ialah mengambil harta orang lain dengan cara bersembunyi dan diambil daripada tempat pertaruhan (tempat yang layak untuk menyimpan harta itu). Mencuri itu adalah salah satu daripada dosa-dosa besar dan mewajibkan potong tangan ke atas si pencuri itu.
Sebagaimana dengan firman Allah yang bermaksud:


”Pencuri lelaki dan pencuri perempuan hendaklah kamu potong tangannya sebagai balasan pekerjaan, dari siksaan daripada Allah, Allah maha perkasa lagi maha bijaksana”

(Surah Al- Maidah ayat 38)

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

”Tidak dipotong tangan seseorang pencuri itu kecuali seperempat dinar atau lebih daripada nilai wang mas”

(Riwayat Bukhari Muslim)




Jangan terpedaya dengan taktik sindiket menawarkan perkhidmatan yang mampu mengurangkan caj bil elektrik di rumah mahupun premis perniagaan.

Saranan itu dibuat Pengurus Kanan (Perkhidmatan Pengguna dan Pemasaran) Negeri, Bahagian Pembahagian Tenaga Nasional Berhad (TNB), Mohamed Noh Md Seth yang mahu orang ramai tidak termakan pujukan ‘orang tengah’ yang menawarkan perkhidmatan pengurangan caj bil elektrik yang sebenarnya menyalahi undang-undang.

“Kita ada kesan sindiket yang mungkin mengakui juruteknik elektrik dari TNB ataupun berpakaian menyerupai pegawai kami yang menawarkan perkhidmatan mengurangkan caj elektrik di kediaman mahupun kilang, yang sebenarnya mereka melakukan curi elektrik dengan pelbagai teknik dan taktik.

“Kita juga mengesyaki sindiket ini juga, dalam tempoh tiga atau empat tahun kemudian akan bertindak sebagai pelapor kes-kes kecurian elektrik kepada TNB kerana kita ada memperuntukkan habuan bagi pelapor kes-kes kecurian yang dilaporkan kepada kami,” katanya selepas mengadakan sesi dialog bersama pengguna, di sini, semalam.

Turut sama, Ahli Parlimen Gelang Patah, Tan Ah Eng.

Mohamed Noh berkata, jika berlaku pengubahsuaian atau dipanggil meter elektrik diusik dikesan oleh TNB, pengguna akan dipertanggungjawabkan untuk membayar kembali caj kerugian yang dibuat mengikut dari tahun pelakuannya.

Katanya, Johor antara negeri yang mencatatkan kes kecurian tertinggi di negara ini dengan 1,400 kes dikesan dari September 2010 hingga April tahun ini.

Daripada angka itu, 70 peratus kes kecurian membabitkan kawasan perumahan dan selebihnya kilang dan premis perniagaan.

“Kes yang dikesan membabitkan rumah, di mana sebanyak 1.06 juta akaun bagi rumah dan selebihnya membabitkan kilang.

“Biarpun kilang mencatatkan rekod yang kecil namun ia membabitkan nilai kerugian yang besar dan selalunya 60 peratus daripada kes dilaporkan akan dibawa ke mahkamah. Jika membabitkan rumah, kita masih mampu mengadakan rundingan,” katanya.

Di negeri ini sebanyak 2,652 kilang yang mempunyai akaun dengan TNB dan 167,000 premis perniagaan.

Mohamed Noh berkata, bagi pelaku yang didapati mencuri elektrik boleh dikenakan tindakan jenayah di bawah Suruhanjaya Tenaga di bawah Seksyen 37 dan tindakan sivil TNB Seksyen 38 di bawah Akta Bekalan Elektrik 1990 yang membawa hukuman denda tidak lebih RM100,000 atau penjara tidak melebihi tiga tahun atau kedua-duanya sekali.

Tuesday, April 9, 2013

Kisah Allah Menciptakan Jibrail A.S


Telah bersabda Rasulullah S.A.W bahawa,
“Sesungguhnya Allah telah menciptakan malaikat Jibrail dengan bentuk yang sangat elok. Jibrail mempunyai 124,000 sayap dan di antara sayap-sayap itu terdapat dua sayap yang berwarna hijau seperti sayap burung merak, sayap itu antara timur dan barat. Jika Jibrail menebarkan hanya satu daripada beberapa sayap yang dimilikinya, maka ia sudah cukup untuk menutup dunia ini”.
Setelah memandang dirinya yang tampak begitu indah dan sempurna, maka malaikat Jibrail pun berkata kepada Allah,
“Wahai Rabbku, apakah Engkau menciptakan makhluk lain yang lebih baik daripada aku?”
Kemudian Allah pun menjawab pertanyaan malaikat Jibrail,
“Tidak”.
Mendengar jawapan Allah, maka malaikat Jibrail pun berdiri dan melakukan solat dua rakaat untuk bersyukur kepada Allah. Pada setiap rakaat solat yang dikerjakan oleh malaikat Jibrail, dia menghabiskan masa selama 20,000 tahun lamanya.
Setelah malaikat Jibrail selesai melaksanakan solatnya, kemudian Allah pun berfirman kepadanya,
“Wahai Jibrail, kamu telah menyembah Aku dengan ibadah yang bersungguh-sungguh dan tidak ada seorang pun yang menyembahKu seperti ibadah yang kamu lakukan, akan tetapi di akhir zaman nanti akan datang seorang nabi yang mulia, yang paling Aku cintai bernama Muhammad. Dia mempunyai umat yang lemah dan sentiasa berdosa.
Seandainya mereka mengerjakan solat dua rakaat walau hanya sebentar dan dalam keadaan lupa serta serba kurang, dengan pikiran yang melayang-layang dan dosa mereka pun besar, maka demi kemuliaanKu dan ketinggianKu, sesungguhnya solat mereka itu lebih Aku sukai daripada solatmu. Hal tersebut kerana mereka telah mengerjakan solat itu atas perintahKu sedangkan solat kamu bukan atas perintahKu”.
Setelah mendengar hal tersebut, Jibrail pun kembali bertanya kepada Allah,
“Ya Rabbku, apakah yang Engkau berikan kepada mereka sebagai ganjaran atas ibadah mereka kepadaMu?”
Maka Allah berfirman yang ertinya,
“Ya Jibrail, akan Aku berikan syurga Ma’waa sebagai tempat tinggal mereka”.
Malaikat Jibril kemudian meminta izin kepada Allah untuk melihat syurga Ma’waa tersebut.
Setelah Allah memberikan izin kepadanya, maka malaikat Jibrail pun mengembangkan sayapnya dan terbang menuju syurga Ma’waa. Satu hayunan sayap malaikat Jibrail adalah sama dengan jarak perjalanan selama 3000 tahun. Maka terbanglah malaikat Jibrail selama beberapa lama perjalanan, malaikat Jibrail akhirnya kepenatan dan turun untuk singgah dan berteduh di bawah sebuah pohon. Di sana ia bersujud kepada Allah lalu berkata,
“Ya Rabbku, apakah aku telah menempuh setengah atau sepertiga atau seperempat dari perjalanan menuju ke syurga Ma’waa?”
Maka Allah pun berfirman,
“Wahai Jibrail, meskipun kamu mampu terbang selama 3000 tahun dan meskipun Aku memberikan kekuatan kepadamu seperti kekuatan yang engkau miliki, lalu kamu terbang seperti yang telah kamu lakukan, nescaya kamu tidak akan sampai kepada sepersepuluh dari beberapa puluhan yang telah kuberikan kepada umat Muhammad terhadap imbalan solat dua rakaat yang mereka kerjakan”.
Sabda Rasulullah,
“Sebelah kanan sayap Jibrail terdapat gambar syurga berserta dengan segala isinya termasuk bidadari-bidadari, istana, pelayan dan sebagainya manakala sayapnya yang sebelah kiri terdapat gambar neraka dan segala isinya yang terdiri daripada beberapa macam ular yang cukup bisa, kala jengking dan neraka yang bertingkat-tingkat serta penjaganya yang terdiri daripada malaikat yang garang dan ganas yakni malaikat Zabaniyah“.
Kata Rasulullah lagi,
“Apabila telah sampai ajal seseorang itu, maka akan masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam lubang kecil pada badan manusia kemudian mereka akan menarik rohnya dari kedua telapak kaki hingga lutut dan mereka pun keluar. Setelah itu datang lagi sekumpulan malaikat masuk menarik roh dari lutut ke perut. Begitulah seterusnya dari perut ke dada dan dada ke kerongkongnya. Itu saat nazak seseorang”.
“Kalau orang yang nazak itu orang beriman, maka malaikat Jibrail akan menebarkan sayapnya yang sebelah kanan sehingga orang itu dapat melihat kedudukannya di syurga sehingga terlupa orang-orang di sekelilingnya. Jika orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibrail akan menebarkan sayap sebelah kiri untuk menunjukkan tempatnya di neraka sehinnga ia menjadi sangat takut serta lupa kepada keluarganya”, kata Rasulullah.
Kita sebagai umat Islam mesti mengakui kebenaran ini dan ia adalah sama seperti kita beriman kepada perkara ghaib. Tidaklah mustahil bagi Allah untuk menciptakan segala sesuatu kerana Dia maha pencipta. Cukuplah sekadar kita melihat langit yang tidak bertiang, bukankah ia perkara mustahil bagi manusia untuk membuatnya?
Rujukan: Himpunan kisah-kisah teladan

11 Jenis Manusia Yang Didoakan Malaikat.


PERCAYA kepada malaikat adalah antara rukun iman. Ada malaikat yang ditugaskan berdoa kepada makhluk manusia dan sudah tentu seseorang yang didoakan malaikat mendapat keistimewaan.
Dalam hidup, kita sangat memerlukan bantuan rohani dalam menghadapi ujian yang kian mencabar. Bantuan dan sokongan malaikat sangat diperlukan. Ketika kita menghadapi masalah, kerumitan, keperluan dan bimbingan, bukan saja kita perlukan kekuatan doa dari lidah, tetapi juga sokongan malaikat. Antara orang yang mendapat doa malaikat ialah:
1. Orang yang tidur dalam keadaan bersuci. Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
“Sesiapa yang tidur dalam keadaan suci, malaikat akan bersamanya di dalam pakaiannya. Dia tidak akan bangun hingga malaikat berdoa: “Ya Allah, ampunilah hamba-Mu si fulan kerana tidur dalam keadaan suci.”
2. Orang yang sedang duduk menunggu waktu solat. Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya:
“Tidaklah salah seorang antara kalian yang duduk menunggu solat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali kalangan malaikat akan mendoakannya: ‘Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia.’”
3. Orang yang berada di saf depan solat berjemaah. Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
“Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat ke atas (orang) yang berada pada saf depan.”
4. Orang yang menyambung saf pada solat berjemaah:Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
“Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat selalu berselawat kepada orang yang menyambung saf.”
5. Kalangan malaikat mengucapkan ‘amin’ ketika seorang imam selesai membaca Al-Fatihah. Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya:
“Jika seorang imam membaca…(ayat terakhir al-Fatihah sehingga selesai), ucapkanlah oleh kamu ‘aamiin’ kerana sesiapa yang ucapannya itu bertepatan dengan ucapan malaikat, dia akan diampuni dosanya yang lalu.”
6. Orang yang duduk di tempat solatnya selepas melakukan solat. Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
“Kalangan malaikat akan selalu berselawat kepada satu antara kalian selama ia ada di dalam tempat solat, di mana ia melakukan solat.”
7. Orang yang melakukan solat Subuh dan Asar secara berjemaah. Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya:
“Kalangan malaikat berkumpul pada saat solat Subuh lalu malaikat (yang menyertai hamba) pada malam hari (yang sudah bertugas malam hari hingga Subuh) naik (ke langit) dan malaikat pada siang hari tetap tinggal.
“Kemudian mereka berkumpul lagi pada waktu solat Asar dan malaikat yang ditugaskan pada siang hari (hingga solat Asar) naik (ke langit) sedangkan malaikat yang bertugas pada malam hari tetap tinggal lalu Allah bertanya kepada mereka:
“Bagaimana kalian meninggalkan hamba-Ku?” Mereka menjawab: ‘Kami datang sedangkan mereka sedang melakukan solat dan kami tinggalkan mereka sedangkan mereka sedang melakukan solat, ampunilah mereka pada hari kiamat.’ “
8. Orang yang mendoakan saudaranya tanpa pengetahuan orang yang didoakan. Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
“Doa seorang Muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa pengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, malaikat itu berkata ‘aamiin dan engkau pun mendapatkan apa yang ia dapatkan.’”
9. Orang yang membelanjakan harta (infak). Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
“Tidak satu hari pun di mana pagi harinya seorang hamba ada padanya kecuali dua malaikat turun kepadanya, satu antara kedua-duanya berkata: ‘Ya Allah, berikanlah ganti bagi orang yang berinfak…’”
10. Orang yang sedang makan sahur. Rasulullah s.a.w bersabda maksudnya:
“Sesungguhnya Allah dan kalangan malaikat-Nya berselawat kepada orang yang sedang makan sahur.”
11. Orang yang sedang melawat orang sakit. Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya:
“Tidaklah seorang mukmin menjenguk saudaranya kecuali Allah akan mengutus 70,000 malaikat untuknya yang akan berselawat kepadanya di waktu siang hingga petang dan di waktu malam hingga Subuh.”

Monday, April 8, 2013

Kami pendakwah, bukan penghukum !


Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullullah saw bersabda: “Pada zaman Bani Israil dahulu, hidup dua orang lelaki yang mempunyai sikap yang berbeza. Lelaki yang pertama suka berbuat dosa, sementara yang kedua rajin beribadah. Setiap kali ahli ibadah itu melihat temannya berbuat dosa, dia menyarankan rakannya itu untuk berhenti daripada perbuatan dosanya." 

Suatu ketika, ahli ibadah itu berkata lagi, “Berhentilah daripada perbuatan dosa.” Ahli maksiat pun menjawab, “Jangan pedulikan aku, terserah kepada Allah yang akan menilai perbuatanku. Adakah engkau diutus Allah untuk mengawasi setiap apa yang aku lakukan?” Ahli ibadah membalas, “Demi Allah, dosamu tidak akan diampuni oleh-Nya atau kamu tidak akan dimasukkan ke dalam syurga Allah.” 

Setelah kedua-dua ahli ibadah dan ahli maksiat itu mati, Allah swt telah menghakimi kedua-dua mereka di hadapanNya. Allah swt menyoal ahli ibadah, “Adakah kamu lebih mengetahui daripadaKu? Atau adakah kamu dapat mengetahui apa yang berada dalam kekuasaanKu?” Kemudian, Allah berfirman kepada ahli maksiat, “Masuklah kamu ke dalam syurga berkat rahmat-Ku.” Sementara kepada ahli ibadah dikatakan, “Masukkan orang ini ke dalam neraka.” 


Panas di matahari seakan-akan gejolak di api neraka Allah.

Inilah tazkirah seorang imam solat Jumaat yang mengupas tentang hadis ini. Katanya, Allah menghukum ahli ibadah tersebut masuk ke neraka kerana dia telah berbuat syirik kepada Allah dengan menentukan seseorang masuk ke neraka. Ini kerana kuasa menghukum adalah hak mutlak milik Allah dan bukan sekali-kali hak manusia yang tidak berkuasa atas makhluk yang lain. 

Melihatkan hal ini, adalah diyakini dengan seorang penulis buku “kami pendakwah, bukan penghukum” kerana kecenderungan kebanyakan muslim yang mengaku dai’e. Ini bukan kali pertama kita mendengar komentar-komentar tentang dai’e penghukum. 

Melihat hal ini, kita sangat yakin bahawa seorang daie yang terpelihara dari sikap menghukum pastilah seorang daie yang dipelihara Allah. Apabila melihatkan hal ini, adalah baik sekali kiranya kita semua tergolong dari kalangan daie yang Allah beri penglihatan dari mata hati. Biar kita semua mampu melihat dari persfektif rabbani dan bukan dari perspektif kita sendiri-sendiri. 

Amat beruntung bagi orang-orang yang mengamalkan doa akhir ma’thurat, “wala takkilna ila anfusina torfata aini wa aqolla min zalika ya ni’mal mujiib - Jangan (Ya Allah) Engkau biarkan nasib kami ditentukan oleh diri kami sendiri; walaupun kadar sekelip mata atau kadar masa yang lebih pendek dari itu. Wahai Tuhan yang paling mudah memperkenankan permintaan (perkenankanlah).” 

Golongan rabbani yang mampu melihat dari perspektif Rabbani hanya lahir daripada orang-orang yang mukhlis. Bagi mencapai ke tahap orang yang mukhlis walaupun merupakan impian banyak orang bukanlah satu perkara yang mudah. Salah satu perkara yang mesti dibuat untuk tetap menjadi ikhlas kerana Allah adalah memperbaharui niat dengan beristighfar.

Dari Abu Hurairah ra, dia berkata: Saya mendengar Rasulullah saw bersabda: “Demi Allah, sesungguhnya aku mohon ampun dan bertaubat kepada Allah lebih daripada 70 kali dalam sehari” -  (HR Bukhari) 
  
Rupa-rupanya kita sering tersilap - bertindak mengambil hakNya secara wewenang. Kita dengan celupar mudah sekali menghukum orang. 

Astaghfirallah-al Aziim. Allazi Laailaha-illallahu-walhayyul-qayyum waatubu ilaih. Laahaula wala quwwatailla billahil-'aliyyil 'aziim. Tiada daya dan kekuatan hamba melainkan denganMu ya Allah.


Elias Hj Idris

Thursday, April 4, 2013

KOMUNIS VS ANAK MELAYU ISLAM



1. Tidak kira siapa mereka, berambut gondrong atau berserban, apabila sudah mengangkat senjata menentang kerajaan Islam yang sah dan membunuh orang Islam yang lain, mereka ini tidak lebih dari banjingan dan pengacau.

2. Anda (Komunis) mengaku bahawa anda telah berjuang dengan penuh ikhlas untuk membebaskan negara ini dan kini anda kecewa kerana sudah dilupakan. Bagaimana dengan ribuan tentera Melayu Islam serta kaum-kaum bumiputera lain yang putus kakinya, patah lehernya, pecah dadahnya dan yang mati di atas taktik kamu yang pengecut dengan menanam ranjau pada laluan mereka.

3. Hari ini, kamu mahu kami mengiktiraf kamu, bagaimana pula dengan bapa saudara saya yang kamu belah isi perutnya hingga terburai di padang sekolah di bandar Segamat pada tahun 1946 dahulu kerana beliau seorang anggota polis dan kakitangan kerajaan.

4. Bagaimana dengan ribuan Melayu seperti aruah nenek saya, yang kamu taruh najis dan digaulkan bersama nasi untuk dimakan ketika beliau ditahan. Di mana kamu? wahai Komunis Melayu ketika rakan-rakan berbangsa Cina kamu menganiaya guru-guru agama kami dan anak-anak muda kami yang enggan mengikuti perjuangan kamu.

5. Bagaimana ribuan nasib anak bangsa yang tidak pernah minta diiktiraf dari zaman Datuk Bahaman, Mat Kilau sehingga ke penubuhan Rejimen Askar Melayu Pertama dan pahlawan kami seperti Leftenan Adnan yang mati tanpa lelah berjuang untuk negara ini.

6. Mereka di atas turut menentang penjajah, sultan-sultan kami juga menentang penjajah. Bagaimana nasib askar-askar kami yang menentang kamu apabila negara ini sudah mencapai kemerdekaan sedangkan kamu terus-terusan masih mengangkat senjata dan membakar hingga rentung daging anggota polis kami di Bukit Kepong pada 23 Feb 1950.

7. Kamu kata kamu berjuang untuk nusa, agama dan negara. Jika demikian bagaimana dengan ulamak kami, seperti Kiai Salleh, seorang guru mengaji yang mengangkat senjata menentang kekejaman soldadu kamu di Bandar Muar, Johor pada 1945.

8. Kamu pasti ingat bagaimana ulamak dan wali-wali Melayu ketika itu mengirimkan parang terbang untuk memutuskan urat nadi komunis kamu bukan?, Mengapa ya ketika itu ulamak dan wali-wali serta ribuan pendekar Melayu mengangkat selendang merah dan mengasah keris pusaka mereka untuk menentang kamu. Adakah mereka ini tali barut British?.

9. Kamu tahu kamu siapa? Buku merah komunis yang kamu gunakan dan diletakkan tinggi tarafnya dengan Bible serta Al Quran. Siapa yang mengarangnya, jika bukan Karl Marx, rakyat Jerman yang berketurunan Yahudi dan merupakan sebahagian dari agenda Dajal Al Masehi yang turut melaksanakan gerakan revolusi ke atas keluarga di raja Russia, Peranchis dan Amerika Syarikat sepaya mudah tangan-tangan halus ini menguasai dunia melalui perancangan yang sudah bermula ribuan tahun lepas.

10. Kamu pejuang kemerdekaan? Bagaimana kamu kata kamu pejuang kemerdekaan, sedangkan selepas 1957 kamu masih menyembelih dan mencungkil serta mencacatkan jenazah-jenazah askar Melayu yang beragama Islam sepanjang mereka berjuang menentang kamu di antara tahun 60, 70an dan 80an.

11. (UNTUK ORANG MELAYU BUKAN KOMUNIS) — Kamu pun satu bodoh…di mana kamu berada ketika negara ini diperjuangkan oleh orang Umno sehingga terpacaknya sebuah kerajaan Melayu Islam di rantau ini.

12. Kamu kata ini perjuangan kemerdekaan negara ini merupakan dakyah Umno, jadi kamu yang tolol dan buta sejarah ini sanggup menerima jika satu hari ada orang kata yang KAMU ORANG MELAYU BUKAN BERASAL DARI TANAH INI.

13. dan bahawasanya negara ini bukan dimerdekakan oleh pemimpin Melayu Islam dalam parti Umno tetapi KAUM LAIN yang tidak meletakkan diri mereka setaraf seperti kamu.

14. Hairan dengan kaliannnn…kamu membenci parti yang mewakili kaum kamu dan agama kamu sendiri, hari ini kamu menyokong partai pengganas yang berpaksikan kepada komunis, digerakkan oleh seorang lelaki bukan Melayu dan di dalam kitab komunisnya menolak semua kepercayaan beragama. Kamu patut ke neraka kerana fahaman inilah yang menerapkan ideologi bahawa “AGAMA ITU ADALAH CANDU MASYARAKAT” dalam erti kata lain, agama itu melalaikan.

15. Hari ini kamu kata sejarah yang ditulis menipu kamu???? Kamu sudah membaca sejarah Singapura? Apa perasaan kamu di mana buku-buku teks sejarah di Singapura menyatakan bahawa pulau itu ditemui oleh Stamford Raffles, TANPA MENYEBUT SEDIKIT PUN MENGENAI SANG NILA UTAMA dan kerajaan Melayu yang sudah sedia ada di situ.

16. Buku sejarah Singapura menipu kamu, orang Melayu Singapura disebabkan kepentingan-kepentingan kaum satu lagi yang kini menjadi semakin dominan apabila Kamu, duhai anak Melayu yang tolol berpecah.

17. Sejarah negara ini tidak pernah menipu kamu kerana kalendar dan memo negara ini ditulis oleh orang Melayu sendiri. Gampang kamu ini kerana tidak mahu membaca sejarah kamu sendiri yang ditulis dengan tinta airmata dan darah, kamu tahu peristiwa Kalabakan??? Kamu tahu Kiai Salleh? Kamu tahu peristiwa Natrah? Kamu tahu 13 Mei, Kamu tahu Konfrantasi? Kamu tahu peristiwa Bukit Payung? Kamu tahu tragedi Batu Pahat Okt 1980, Mana letaknya maruah kamu wahai Melayu.

18. (UNTUK SEGELINTIR PEJUANG MELAYU ISLAM) — Biarkan mereka ini. Hari ini kuasa kita mengecil tetapi apa yang berlaku merupakan aturan Allah Taala. Nampak gayanya pada saat kita berpecah, semakin banyak fahaman asing yang masuk dan meracuni pemikiran yang dikatakan “Open Mind” anak-anak muda kita yang masih merangkak di universiti.

19. Mereka ini memang tolol, secara tidak langsung. Menyokong kembalinya seorang komunis seperti Chin Peng. Sebenarnya, agenda sebenar kaum satu lagi ini ialah untuk mengangkat lagenda Chin Peng sebagai seorang pejuang kemerdekaan.

20. Cuba kalian bayangkan impaknya 20-30 tahun lagi, sejarah akan tertulis semula bahwa Chin Peng pejuang dan kaum satu lagi ini sudah membuktikan sumbangan mereka kepada kemerdekaan dan dengan mudahnya, sejarah dirombak meminggirkan lagi orang Melayu.

21. Kalian harap bersabar, ini bukan saat kita meraung, rapatkan saf dan susun juzuk perjuangan, kita mungkin pernah melakukan kesilapan tetapi segala yang berlaku adalah urusan Allah Taala.

22. Kepada pejuang Melayu Islam, bangkit saudara…ini bukan masa untuk berdiam. Jangan malu memakai songkok.

militaryofmalaysia.net

Kita yang lupa atau Kita yang tidak tahu sejarah ?



Di bawah ini saya perturunkan inti perbahasan Zulkfli Nordin di Dewan Rakyat baru-baru ini…:-

"Mohon mencelah Tuan Yang di-Pertua. Yang Berhormat Pasir Mas sedar atau tidak, apabila kita dengar tadi Yang Berhormat Ipoh Timur bercakap seolah-olah beliau lupa apa yang beliau dan parti beliau lakukan yang menyebabkan Ordinan Darurat 1969, peristiwa 13 Mei berlaku.



Lim Kit Siang Dalang Peristiwa Berdarah!


Saya mahu baca semula Yang Berhormat sebab ada di kalangan kita di sini lupa atau buat-buat lupa setelah bersekongkol sekati ldengan DAP parti racist dan cauvinis ini, dia lupa apa yang berlaku.


Saya mahu baca semula daripada Laporan MAGERAN, laporan rasmi yang dibentangkan menceritakan tentang peristiwa13 Mei membawa kepada perisytiharan darurat tersebut adalah kerana kebebasan bersuara yang sudah di luar kawalan.


Tindakan racist yang melampau dan ini antara tindakan yang didalangi olehYang Berhormat Ipoh Timur dan parti beliau pada masa itu.


Saya mahu baca, biar rakyat dengar semula apa yang mereka kata pada tahun 1969 membawa kepada peristiwa 13 Mei. Slogan yang dibawa pada masa itu ialah ‘Malai si’. ‘Malai si’ ini maknanya “Mati Melayu”.


Kemudian kita lihat dalam himpunan-himpunan dan perarakan-perarakanyang mereka buat. Ini antara kenyataan yang mereka keluar pada 11 Mei, “Apa polis boleh buat, kita Raja. Buang sama polis Melayu” .


Pada 11 Mei di Jalan Bukit Bintang, “Mati Melayu, kemudian kita lihat dalam himpunan-himpunan dan perarakan perarakan yang mereka buat. Ini antara kenyataan yang mereka keluar pada 11 Mei, “Apa polis boleh buat, kita Raja. Buang sama polis melayu”


Pada 11 Mei di Jalan Bukit Bintang, “Mati Melayu, sakai pergi masuk hutan”.


Pada 11 Mei Jalan Changkat Dollah, “KL sekarang cina punya”.


Pada 12 Mei Jalan Ipoh, Jalan Tunku Abdul Rahman, “melayu balik kampung, melayu sekarang tiada kuasa. Sekarang kita Cina sudah control.”


Di Jalan Khir Kampung Baru, depan orang Melayu ini kenyataan parti Yang Berhormat [LKS] Ipoh Timur..;
“Melayu keluar...! Apa lagi duduk sini, kita hentam lu.., sekarang kita sudah ada kuasa...”.


Pada 12 Mei depan Balai Polis Jalan Pudu... “... semua Melayu kasi habis, kasi halau semua polis.”


Pada 12 Mei. Okey nanti kejap lagi. Saya hendak habiskan. Biar dia faham. “Apa ini Melayu, kita sudah perintah dia negeri, ini negeri bukan melayu punya, mata-mata lancau....!”


Pada 12 Mei Jalan Canvel, “Butuh Melayu, Malai si, pergi mati Melayu...”


Pada 12 Mei Jalan Bukit Bintang, “Ini negeri bukan Melayu punya, kita mahu kasi halau semua Melayu.”


Saya mohon bertanya Yang Berhormat setuju atau tidak dengan cadangan saya supaya Yang Berhormat Ipoh Timur [LKS] dan parti dia berani melakukan transformasi demokrasi yang matang ini.


Saya cabar Yang Berhormat IpohTimur antara dalang pencetus 13 Mei supaya walk the talk menjadi anak jantan pertama minta maaf kepada rakyat Malaysia atas politik racist dan politik sempit yang dimainkan pada 1969.’ Ini adalah sebahagian yang saya sedut ucapan beliau di Dewan Rakyat.


Sekarang ini terpulang kepada kita...! Adakah kita bersedia untuk menjadi baru-barua Cina-Cina DAP yang sedang mahu menjadikan Malaysia ini seperti Singapura?


Bacalah bahasa yang mereka gunakan kepada orang-orang Melayu satu ketika dulu....! Adakah kita sanggup telan dan lupakan segala apa yang Cina DAP lakukan terhadap kita..? Terpulang kepada kita..

Sanggah Tok Janggut