Sekadar renungan


Bila Allah cepat makbulkan Doamu, Maka DIA Menyayangimu,

Bila DIA Lambat Makbulkan doamu, Maka DIA Ingin Mengujimu,

Bila DIA Tidak Makbulkan Doamu, Maka Dia Merancang Sesuatu Yang lebih Baik Untukmu.

Oleh itu, Sentiasalah Bersangka Baik Pada ALLAH Dalam Apa Jua Keadaan Pun... Kerana Kasih sayang ALLAH Itu Mendahului KemurkaanNya.

********************************************************

Saat itu, hadir syaitan yang terkuat, sementara si hamba dalam kondisi paling lemah. Siapakah yang selamat?


Ya Allah, jadikanlah amal terbaik kami sebagai penutup amal kami. Jadikanlah umur terbaik kami sebagai akhirnya. Dan jadikanlah hari terbaik kami sebagai hari kami menjumpai-Mu
.


Sabda Nabi s.a.w ;"...dan sesungguhnya waktu yang paling syaitan dengan manusia adalah disaat kematian (nazak) ","(Riwayat Abu Na'im)" didalam sepotong ayat Mursyal , Nabi s.a.w bersabda dengan membawa maksud ," Saat paling hampir musuh Allah (syaitan) itu dengan manusia ialah dikala terbit rohnya".

There was an error in this gadget

ZIKIR HARIAN

HARI AHAD: Ya Hayyu Ya Qayyum ( 1000 X )
HARI ISNIN: La haula wala quwwata illa billa hil 'aliyyil 'a ziim ( 1000 X )
HARI SELASA: Allahumma salli 'ala 'abdika warasulika wanabiyyikal amiina wa'ala alihi wasahbihi wasallim ( 1000 X )
HARI RABU: Astagh firullahal 'a ziim ( 1000 X )
HARI KHAMIS: Subhanallahii 'a ziim , Subhanallahi wabihamdihi ( 1000 X )
HARI JUMAAT: Ya Allah ( 1000 X )
HARI SABTU: La ilaha illallah ( 1000 X )

Sedikit Ilmu untuk dikongsi bersama...



Imam Ja’far Ash-shadiq (sa) berkata: “Barangsiapa yang membaca surat Ar-Rahman, dan ketika membaca kalimat ‘Fabiayyi âlâi Rabbikumâ tukadzdzibân’, ia mengucapkan: Lâ bisyay-in min âlâika Rabbî akdzibu (tidak ada satu pun nikmat-Mu, duhai Tuhanku, yang aku dustakan), jika saat membacanya itu pada malam hari kemudian ia mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid; jika membacanya di siang hari kemudian mati, maka matinya seperti matinya orang yang syahid.” (Tsawabul A’mal, hlm 117).

Bacaan Surah

There was an error in this gadget

.

Followers

Blog ini mengandungi Maklumat dan Koleksi ibadah untuk diri saya . Sekiranya ia baik , kita kongsi bersama , sekiranya ianya tidak baik , elakkanlah. Saya hanya insan biasa yang mencari ilmu selagi hayat dikandung badan...

.

Tuesday, May 27, 2014

Kisah Langit dan Bumi sebelum Israk Mikraj

Sebelum terjadinya peristiwa Israk dan Mikraj adalah kerana bumi merasa bangga dengan langit. Berkata bumi kepada langit,

"Hai langit, aku lebih baik dari kamu kerana Allah SWT telah menghiaskan aku dengan berbagai-bagai negara, beberapa laut, sungai-sungai, tanam-anaman, beberapa gunung dan lain-lain."

Langit pun menjawab "Hai bumi, aku juga lebih elok dari kamu kerana matahari, bulan, bintang-bintang, beberapa falak, buruj, 'arasy, kursi dan syurga ada padaku."

Berkata pula bumi, "Hai langit, ditempatku ada rumah yang dikunjungi dan untuk bertawaf para nabi, para utusan dan arwah para wali dan solihin (orang-orang yang baik)."

Bumi berkata lagi, "Hai langit, sesungguhnya pemimpin para nabi dan utusan bahkan sebagai penutup para nabi dan kekasih Allah seru sekalian alam, seutama-utamanya segala yang wujud serta kepadanya penghormatan yang paling sempurna itu tinggal di tempatku. Dan dia menjalankan syari'atnya juga di tempatku."

Langit tidak dapat berkata apa-apa, apabila bumi berkata demikian. Langit mendiamkan diri dan dia mengadap Allah S.W.T dengan berkata,

"Ya Allah, Engkau telah mengabulkan permintaan orang yang tertimpa bahaya, apabila mereka berdoa kepada Engkau. Aku tidak dapat menjawab soalan bumi, oleh itu aku minta kepada-Mu Ya Allah supaya kekasih-Mu yakni Muhammad dinaikkan kepadaku (langit) sehingga aku menjadi mulia dengan kebagusannya dan berbangga dengannya kelak."

Lalu Allah S.W.T mengabulkan permintaan langit. Allah SWT memberi wahyu kepada Jibrail AS pada malam tanggal 27 Rejab,

"Janganlah engkau (Jibril) bertasbih pada malam ini dan engkau 'Izrail, jangan engkau mencabut nyawa pada malam ini."

Jibrail A.S. bertanya, " Ya Allah, apakah kiamat telah sampai?"

Allah S.W.T berfirman, maksudnya, "Tidak, wahai Jibrail. Tetapi pergilah engkau ke Syurga dan ambillah Buraq dan terus pergi kepada Muhammad dengan buraq itu."

Kemudian Jibrail A.S. pun pergi ke Syurga dan dia melihat 40,000 buraq sedang bersenang-lenang di taman Syurga dan di wajah masing-masing terdapat nama Muhammad. Di antara 40,000 buraq itu, Jibrail A.S. terpandang pada seekor buraq yang sedang menangis bercucuran air matanya. Jibrail A.S. menghampiri buraq itu lalu bertanya, "Mengapa engkau menangis, ya buraq?"

Berkata buraq, "Ya Jibrail, sesungguhnya aku telah mendengar nama Muhammad sejak 40 tahun, maka pemilik nama itu telah tertanam dalam hatiku dan aku sesudah itu menjadi rindu kepadanya dan aku tidak mahu makan dan minum lagi. Aku laksana dibakar oleh api kerinduan."

Berkata Jibrail A.S., "Aku akan menyampaikan engkau kepada orang yang engkau rindukan itu."

Kemudian Jibrail A.S. memakaikan pelana dan kekang kepada buraq itu dan membawanya kepada Nabi Muhammad S.A.W.Buraq yang diceritakan inilah yang membawa Rasulullah S.A.W dalam perjalanan Israk dan Mikraj.

*Sumber dar suatuperjalananmaya.com

Wednesday, May 21, 2014

Hati Yang Mati



SEBAHAGIAN DARIPADA TANDA MATINYA HATI  IALAH APABILA TIDAK BERASA SEDIH JIKA TERLEPAS SESUATU AMAL KEBAIKAN DARIPADANYA DAN TIDAK MENYESAL JIKA TERJADI PERBUATAN YANG TIDAK BAIK OLEHNYA.




Kita telah dinasihatkan supaya jangan meninggalkan zikir
 walaupun tidak hadhir hati ketika berzikir. 
Begitu juga dengan ibadat dan amal kebaikan.
 Janganlah meninggalkan ibadat lantaran hati tidak khusyuk ketika beribadat 
dan jangan meninggalkan amal kebaikan
lantaran hati belum ikhlas dalam melakukannya. 


Khusyuk dan ikhlas adalah sifat hati yang sempurna. 
Zikir, ibadat dan amal kebaikan 
adalah cara-cara untuk membentuk hati agar menjadi sempurna. 
Hati yang belum mencapai tahap kesempurnaan dikatakan hati itu berpenyakit. 
Jika penyakit itu dibiarkan, tidak diambil langkah mengubatinya, 
pada satu masa, hati itu mungkin boleh mati. 
Mati hati berbeza daripada mati tubuh badan. 
Orang yang mati tubuh badan ditanam di dalam tanah.
Orang yang mati hatinya, 
tubuh badannya masih sihat 
dan dia masih berjalan ke sama ke mari di atas muka bumi ini.


Jika kita renungi kembali kepada diri zahir manusia
kita akan dapat menyusunnya
 sebagai tubuh, nyawa, naluri-naluri dan akal fikiran. 
Bila dibandingkan dengan haiwan, 
kita akan mendapati susunan haiwan seperti susunan manusia juga.
Haiwan mempunyai tubuh badan, nyawa dan naluri-naluri. 
Bezanya adalah haiwan tidak mempunyai akal fikiran. 
Oleh sebab manusia memiliki akal fikiran 
maka manusia boleh diistilahkan sebagai haiwan yang cerdik.

Haiwan yang cerdik (manusia), dipanggil nafsu natiqah menurut istilah tasauf . 
Pemilikan akal tidak mengubah manusia dari status kehaiwanan.
 Jika ada haiwan berbangsa monyet, harimau, kuda dan lain-lain, 
maka ada haiwan berbangsa manusia. 
Haiwan berbangsa manusia menjadi raja memerintah semua haiwan yang lain. 
Akal fikiran yang ada pada mereka 
membuat mereka boleh membentuk kehidupan yang lebih sempurna 
dari haiwan  lain yang tidak berakal. 
Akal fikiran juga mampu membuat haiwan bangsa manusia 
menawan daratan, lautan dan udara. 
Walaupun mereka berjaya menawan daratan 
dengan kenderaan mereka namun,
 itu tidak membezakan mereka daripada kuda dan haiwan lain 
yang mampu juga menawan daratan. 
Walaupun mereka berjaya menawan lautan namun,
 itu tidak membezakan mereka 
daripada haiwan ikan yang juga menggunakan lautan.
 Walaupun mereka berjaya menawan udara namun, 
itu tidak membezakan mereka
 daripada haiwan burung yang juga menggunakan udara. 
Kemampuan yang ditunjukkan oleh akal fikiran 
tidak mengubah status haiwan yang ada pada manusia. 
Apakah yang menjadikan manusia sebagai insan, bukan haiwan ?


Manusia menjadi istimewa kerana memiliki hati rohani. 
Hati mempunyai nilai yang mulia yang tidak dimiliki oleh akal fikiran. 
Semua anggota dan akal fikiran menghala kepada alam benda 
sementara hati rohani menghala kepada Pencipta alam benda.
 Hati mempunyai persediaan untuk beriman kepada Tuhan. 
Hati yang menghubungkan manusia dengan Pencipta. 
Hubungan dengan Pencipta memisahkan manusia daripada daerah haiwan 
dan mengangkat darjat mereka menjadi makhluk yang mulia. 
Hati yang cergas, sihat dan dalam keasliannya yang murni, 
berhubung erat dengan Tuhannya. 
Hati itu menyuluh akal fikiran 
agar akal fikiran dapat berfikir tentang Tuhan dan kejadian Tuhan. 
Hati itu menyuluh juga kepada anggota tubuh badan 
agar mereka tunduk kepada perintah Tuhan dan menjauhi larangan-Nya. 
Hati yang berjaya menaklukkan 
akal fikiran dan anggota tubuh badannya 
serta mengarahkan mereka berbuat taat kepada Allah s.w.t 
adalah  hati yang sihat.


Hati yang sihat melahirkan takwa, iaitu pengabdian kepada Allah s.w.t. 
Takwalah yang membezakan kedudukan seseorang hamba pada sisi Tuhan. 
Semakin tinggi darjat ketakwaan
 semakin hampir seorang hamba dengan Tuhannya. 
Semakin rendah darjat takwa 
semakin hampir seseorang dengan daerah kehaiwanan.
 Jika takwa tidak ada
 jadilah manusia itu haiwan yang pandai berfikir dan berkata-kata.


Haiwan yang pandai berfikir inilah yang dikatakan manusia yang mati hatinya
Dia tidak dapat menggerakkan fikiran dan anggotanya menuju kepada Allah s.w.t. 
Bahagian yang menghala kepada Pencipta tidak berfungsi, 
hanya bahagian yang menghala kepada alam benda
 merupakan bahagian yang aktif. 
 Manusia yang mati hatinya atau manusia yang berbangsa haiwan ini 
tidak berasa sedih 
jika terlepas peluang baginya 
untuk melakukan amalan yang mendekatkan diri dengan Tuhan
 dan dia tidak berasa kesal jika dia berbuat dosa dan maksiat 
yang menjauhkan dirinya daripada Allah s.w.t.


 Kematian hati tidak dapat dikenal 
jika seseorang itu mengambil daya nilai keduniaan sebagai piawaian. 
Ramai orang yang menurut pengertian tasauf  sudah mati hatinya 
tetapi mereka mencapai berbagai-bagai kecemerlangan dalam kehidupan dunia. 
Mereka menjadi pemimpin kepada orang ramai. 
Mereka menciptakan berbagai-bagai benda keperluan manusia.
 Mereka berjaya mendaki Gunung Everest. 
Mereka memegang bermacam-macam rekod kejohanan. 
Mereka menguasai kekayaan dan berbagai-bagai lagi kejayaan dan kecemerlangan.


 Apa juga kejayaan dan kecemerlangan yang diperolehi
 hendaklah diletakkan di atas neraca akhirat. 
Jika kejayaan dan kecemerlangan itu mampu menambahkan berat dacing kebaikan, 
maka kejayaan dan kecemerlangan itu adalah benar. 
Jika tidak 
ia hanyalah fatamorgana.

 
Alhikam

Tuesday, May 20, 2014

Rumi




Cubalah rasa kemiskinan buat sehari dua , nanti engkau akan 
lihat (dapati) kekayaan dalam kemiskinan.

Bersabarlah dengan kemiskinan dan lenyapkan rasa jijik ini
kerana dalam kemiskinan ada cahaya Keagungan Tuhan.


Rumi

Doa




Ya Allah !

Berikanlah kami kebaikan dunia dan kebaikan di akhirat ,
serta peliharalah kami daripada seksaan api neraka.


Doa





Ya Allah ,

Limpahkanlah kepada kami rezeki untuk membolehkan kami menemui Mu di dunia
mahupun di akhirat.
Kami merasa lazat apabila berdekatan dengan Mu dan melihat kepadaMu. 
Jadikanlah kami termasuk kedalam golongan orang orang yang redha kepadaMu
dan jauh daripada selainMu.